Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

5 Hal yang Perlu Diketahui soal Omicron, Varian Baru Covid-19

Berikut adalah beberapa poin yang perlu diketahui tentang varian baru Covid-19, Omicron.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 28 November 2021  |  06:45 WIB
Ilustrasi - Varian baru Virus Corona SARS-CoV-2. - Antara
Ilustrasi - Varian baru Virus Corona SARS-CoV-2. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Varian baru virus corona Omicron yang diidentifikasi dari Afrika Selatan telah memicu kekhawatiran banyak negara di tengah upaya pemulihan ekonomi global.

WHO menamakan strain baru tersebut pertama kali dengan B.1.1.529 atau varian Omicron. Berikut adalah beberapa poin yang perlu diketahui tentang varian baru ini yang dikutip dari Bloomberg.

1. Bisa bermutasi berkali-kali

Para ilmuwan mengatakan varian Omicron dapat melakukan mutasi berkali-kali pada protein spike-nya, yang menjadi pintu masuknya virus ke dalam sel-sel dalam tubuh.

Para peneliti masih menganalisis apakah varian ini lebih menular atau lebih mematikan daripada jenis sebelumnya.

2. Diduga berasal dari penderita HIV/AIDS di Afrika Selatan

Seorang ilmuwan di UCL Genetics Institute di London mengatakan varian baru tersebut kemungkinan berkembang selama infeksi kronis dari orang yang kekebalannya terganggu, mungkin pada pasien HIV/AIDS yang tidak diobati.

Sementara itu, Afrika Selatan mencatatkan 8,2 juta orang terinfeksi HIV, terbanyak di dunia. Perlu diketahui, varian beta yang diidentifikasi tahun lalu di Afrika Selatan kemungkinan juga berasal dari orang yang terinfeksi HIV.

3. Kasus baru Covid-19 banyak yang berasal dari varian ini

Hasil tes PCR awal menunjukkan bahwa 90 persen dari 1.100 kasus baru yang dilaporkan pada 24 November di sejumlah daerah di Afrika Selatan seperti Johannesburg disebabkan oleh varian baru.

Begitu pula dengan Botswana yang mencatatkan empat kasus pada 22 November di antara orang yang sudah divaksin dan orang yang sedang dikarantina. Beberapa negara lain seperti Israel dan Belgia juga mengidentifikasi kasus dari orang yang melancong ke Afrika Selatan.

4. Diduga lebih cepat menyebar

Kendati masih terlalu dini untuk menentukan apakah varian ini lebih cepat menyebar atau tidak, WHO mengatakan bahwa varian ini "telah terdeteksi pada tingkat yang lebih cepat daripada lonjakan infeksi sebelumnya, menunjukkan bahwa varian ini mungkin memiliki keunggulan dalam pertumbuhan."

Namun, WHO juga mengatakan bahwa ada sekitar 100 pengurutan keseluruhan genom (whole genomic sequencing) pada varian ini sehingga membutuhkan waktu lebih lama untuk membandingkan dengan strain sebelumnya.

5. Negara-negara menutup penerbangan dari Afrika

Inggris mengeluarkan larangan sementara untuk penerbangan dari enam negara Afrika. Singapura membatasi masuknya orang-orang yang telah berada di Afrika Selatan dan negara-negara terdekat dalam 14 hari terakhir.

Sementara itu, Uni Eropa mengusulkan negara-negara anggota menghentikan perjalanan udara dari Afrika Selatan. Australia mengatakan akan melakukan pengetatan aturan perbatasan bagi pelancong dari Afrika Selatan jika situasinya meningkat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

afrika selatan who Virus Corona Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top