Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rudal Hipersonik China Ungguli AS dan Rusia, Ini Kecanggihannya

Baik Amerika Serikat maupun Rusia belum menunjukkan kemampuan yang sama, yang memungkinkan peluncuran rudal hpersonik dari kendaraan induk yang melaju lima kali kecepatan suara.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 23 November 2021  |  17:47 WIB
Ilustrasi-Kapal perusak radar milik Angkatan Laut China Hull 568 saat menjalani misi latihan tempur di Laut China Selatan, 18 Juni 2020./ANTARA - HO/ChinaMilitary\r\n\r\n
Ilustrasi-Kapal perusak radar milik Angkatan Laut China Hull 568 saat menjalani misi latihan tempur di Laut China Selatan, 18 Juni 2020./ANTARA - HO/ChinaMilitary\\r\\n\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Uji coba senjata hipersonik China pada Juli lalu merupakan peluncuran rudal terpisah yang belum pernah terjadi sebelumnya dari kendaraan berkecepatan sangat tinggi menurut Financial Times dan Wall Street Journal.

Tes tersebut menunjukkan pengembangan senjata strategis berkemampuan nuklir China yang lebih maju daripada yang diperkirakan sehingga mengejutkan para pejabat Pentagon, tulis dua surat kabar itu sepedti dikutip ChannelNewsAsia.com, Selasa (23/11).

Baik Amerika Serikat maupun Rusia belum menunjukkan kemampuan yang sama, yang memungkinkan peluncuran rudal dari kendaraan induk yang melaju lima kali kecepatan suara.

Financial Times, yang pertama kali melaporkan tes tersebut pada akhir pekan, mengatakan para ahli militer AS sedang mencoba memahami bagaimana China menguasai teknologi tersebut. Kemajuan itu menempatkan China di depan para pesaingnya dalam perlombaan senjata hipersonik.

The Wall Street Journal mengkonfirmasi laporan tersebut kemarin. Disebutkan bahwa uji coba senjata hipersonik China pada 27 Juli saja telah mengejutkan para pejabat negara Barat.

Dalam uji coba itu, sebuah kendaraan untuk peluncuran berupa sebuah rudal jarak jauh, membawa hulu ledak hipersonik terpandu ke seluruh dunia dan kemudian melepaskannya menuju target uji di China.

Senjata hipersonik itu tidak sama dengan rudal balistik yang dapat dikemudikan. Wahana itu meleset dari target lebih dari 32 kilometer yang menurut Jenderal John Hyten dari Pentagon "cukup dekat" sebagai tes awal.

Akan tetapi yang lebih mengejutkan adalah bahwa senjata hipersonik, saat terbang dari arah selatan menuju China, melepaskan rudal terpisah yang meluncur jauh dan jatuh tanpa bahaya ke Laut Cina Selatan.

Tes itu mengejutkan karena pelepasan terjadi saat kendaraan melaju dengan kecepatan hipersonik di atas 6.175 km/jam. Financial Times menulis para ahli teknologi Pentagon sulit untuk percaya bagaimana China berhasil melakukan hal itu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat nuklir rusia rudal
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top