Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waspada! Malaysia Temukan 2 Kasus Covid-19 Delta Plus

Kementerian Kesehatan Malaysia mengumumkan penemuan dua kasus pertama Covid-19 subvarian Delta AY.4.2 di Malaysia yang berasal mahasiswa yang baru pulang dari Inggris.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 November 2021  |  23:04 WIB
Ilustrasi - Virus Corona makro dan varian MU (VOI),B.1.621,B.1.617.1,C.37.Covid-19 Delta plus, varian MU. Virus SARS-CoV-2 bermutasi. - Antara
Ilustrasi - Virus Corona makro dan varian MU (VOI),B.1.621,B.1.617.1,C.37.Covid-19 Delta plus, varian MU. Virus SARS-CoV-2 bermutasi. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Kesehatan Malaysia mengumumkan penemuan dua kasus pertama Covid-19 subvarian Delta AY.4.2 di Malaysia yang berasal mahasiswa yang baru pulang dari Inggris.

“Kasus impor pelajar Malaysia yang pulang dari Inggris ini telah dideteksi di pintu masuk internasional Bandara KLIA,” ujar Dirjen Kesehatan Kementerian Kesehatan Malaysia Dr Noor Hisham Abdullah dalam keterangannya di Putrajaya, Sabtu (6/11/2021).

Dia mengatakan, kedua warga Malaysia itu tiba di KLIA pada 2 Oktober 2021 dan telah menjalani ujian RT-PCR, serta didapati negatif untuk SARS-CoV-2 bagi sampel pertama.

“Walau bagaimanapun, keputusan tersebut positif apabila diuji pada sampel kedua yang diambil pada 7 Oktober 2021 semasa dalam tempo karantina,” katanya.

Sampel-sampel tersebut telah menjalani pengurutan genom secara penuh di Institut Biologi Molekuler Medis Universitas Kebangsaan Malaysia, dan laporan keputusan telah dikeluarkan pada 30 Oktober 2021.

“Varian AY.4. adalah salah satu lineage Delta, di mana pada masa ini terdapat lebih dari 75 jenis lineage berasal dari Delta,” katanya.

Dia menjelaskan, salah satu garis keturunan AY.4 adalah Varian AY.4.2, yang juga dikenali sebagai Delta Plus. Varian AY.4.2 tersebut mempunyai dua mutasi tambahan pada protein spike, yaitu Y145H dan A222V.

“Hingga akhir Oktober 2021, varian AY.4.2 merupakan sepuluh persen dari jumlah pengurutan genom penuh yang dijalankan di Inggris,” jelasnya.

Lembaga Keselamatan Kesehatan Inggris pada 20 Oktober 2021 telah menetapkan AY.4.2 sebagai varian di bawah penyelidikan (VUI).

“Untuk informasi vaksin yang digunakan sekarang masih efektif terhadap varian ini dan langkah-langkah, seperti karantina, pengujian, dan sebagainya yang dijalankan dapat membantu mengurangi risiko penularan varian ini di Malaysia, terutama di pintu masuk internasional,” ucapnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malaysia Covid-19 varian Delta Plus

Sumber : Antara

Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top