Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menkes: Fokus Program Kesehatan 2022 Bukan Menghilangkan Pandemi

Penanganan pandemi masih menjadi yang utama, termasuk pembayaran klaim pasien dan insentif tenaga kesehatan serta pengadaan obat.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 16 Agustus 2021  |  19:53 WIB
Menkes: Fokus Program Kesehatan 2022 Bukan Menghilangkan Pandemi
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin (layar kiri), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (layar kanan), Pemimpin Redaksi Bisnis Indonesia Maria Y. Benyamin (layar tengah atas) dan panelis lainnya dalam webinar Mid Year Economic Outlook 2021: Prospek Ekonomi Indonesia Pasca Stimulus, Relaksasi dan Vaksinasi di Jakarta, Rabu (7/7/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Kesehatan Budi Gunadi mengungkapkan program kementerian tahun depan akan fokus pada sektor hulu yakni mempersiapkan pandemi berubah menjadi epidemi.

Menkes mengatakan strategi utama penanganan pandemi pada tahun depan akan berfokus pada perubahan perilaku, deteksi, dan vaksinasi. Ketiga strategi tersebut akan menjadi bagian dari kehidupan masyarakat sehari-hari.

"Fokus program kami lebih banyak ke sisi hulu. Bagaimana mengatur protokol kesehatan, mengatur protokol deteksi testing lacak, isolasi, agar itu menjadi bagian normal kehidupan kita sehari, menghadapi pandemi ini berubah menjadi epidemi," katanya dalam Konferensi Pers Nota Keuangan dan RUU APBN 2022 pada Senin (16/8/2021).

Dia mengatakan tujuan utama dari ketiga strategi tersebut adalah menekan laju penularan sehingga tidak melebihi kapasitas rumah sakit yang ada.

"Karena pandemi ini tidak akan hilang dengan cepat. Mungkin akan berubah jadi epidemi dan hidup dengan mereka sampai 5-10 tahun. Fokus kita tidak langsung menghapus tetapi mengendalikan," paparnya.

Budi mengatakan Kementerian Kesehatan akan meningkatkan rasio lacak kontak erat dan menggerakkan surveilans genomik di daerah-daerah berpotensi lonjakan kasus.

Adapun terkait dengan vaksinasi, ia melaporkan akan ada sekitar 70 juta dosis vaksin yang akan datang pada Agustus dan sebanyak 80 juta pada September. Sementara itu, sudah ada sekitar 90 juta dosis yang datang pada periode Januari - Juli.

Kendati akan lebih berat, sejumlah provinsi seperti DKI Jakarta dan Bali sudah mencapai penetrasi yang cukup tinggi. Nantinya, dsitribusi vaksin akan diprioritaskan pada provinsi dengan tingkat kematian dan jumlah kasus konfirmasinya tinggi.

Seperti diumumkan oleh Presiden Joko Widodo, anggaran kesehatan tahun depan mencapai Rp255,3 triliun. Penanganan pandemi masih menjadi yang utama, termasuk pembayaran klaim pasien dan insentif tenaga kesehatan serta pengadaan obat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

menteri kesehatan vaksinasi Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top