Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pendemo di Prancis, Inggris, hingga Australia Tolak Pengetatan Prokes Covid-19

Di Prancis, diperkirakan 160.000 turun ke jalan dalam aksi protes nasional terhadap protokol kesehatan yang diberlakukan Presiden Emmanuel Macron.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 25 Juli 2021  |  06:58 WIB
Pendemo di Prancis, Inggris, hingga Australia Tolak Pengetatan Prokes Covid-19
Aksi demonstrasi di Berlin, Jerman. Setidaknya ada sekitar 18.000 orang turun ke jalan pada Sabtu (29/8/2020) untuk menolak langkah pembatasan yang dilakukan pemerintah Jerman akibat penyebaran Covid-19 yang semakin meningkat. - Dokumen Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Puluhan ribu orang di beberapa negara, termasuk Prancis dan Italia menggelar aksi anti pengetatan protokol kesehatan Covid-19. Polisi terpaksa menggunakan gas air mata dan meriam air untuk membubarkan pengunjuk rasa.

Di Prancis, diperkirakan 160.000 turun ke jalan dalam aksi protes nasional terhadap protokol kesehatan yang diberlakukan Presiden Emmanuel Macron. Macron secara drastis akan membatasi akses ke restoran dan ruang publik bagi orang-orang yang tidak divaksinasi.

"Kebebasan, kebebasan", teriak demonstran di Prancis dengan membawa plakat menyebut Macron diktator karena telah membelenggu kebebasan. Pihak kepolisian kemudian menghadang mereka dengan menembakkan meriam air.

Sedangkan dalam  bentuk yang sama pemberlakuan "sertifikat hijau" atau semacam kartu sehat, telah memicu demonstrasi dan kemarahan di seluruh wilayah Italia. Warga Roma, Napoli, dan Turin meneriakkan "kebebasan" dan "jatuhkan kediktatoran" atas rencana untuk apa yang disebut "jalur hijau".

Sertifikat itu akan diperlukan mulai awal bulan depan untuk makan di restoran dan mengunjungi bioskop di antara kegiatan dalam ruangan lainnya.

Banyak di antara pelaku aksi tanpa mengenakan masker sebagai bentuk aksi protes.

Ribuan orang juga memprotes di London, menentang apa yang mereka gambarkan sebagai pengikisan kebebasan sipil mereka sebagaimana dukutip Aljazeera.com, Minggu (25/7).

Demonstran mengatakan aplikasi pelacakan yang digunakan Pemerintah Inggris membatasi pergerakan mereka. Lebih dari 600.000 orang diminta untuk mengasingkan diri dalam satu minggu saja bulan ini. Protes datang seminggu setelah sebagian besar pembatasan virus Corona di Inggris dicabut.

Sebelumnya, puluhan pengunjuk rasa ditangkap setelah pawai tidak sah di Sydney, kota terbesar di Australia. Penyelenggara telah menjuluki protes itu sebagai unjuk rasa "kebebasan". Para peserta membawa tanda dan spanduk bertuliskan “Bangun Australia”.

Akan tetapi Heidi Larson, seorang profesor di departemen epidemiologi penyakit menular di London School of Hygiene and Tropical Medicine, mengatakan bahwa kartu kesehatan “sangat masuk akal”.

“Dan ironisnya bagi mereka yang menginginkan kebebasannya, vaksin dapat memberikan kebebasan yang berbeda,” katanya. Dia  menambahkan bahwa semua pihak harus memberi tempat jika kita ingin keluar dari ancaman virus ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

unjuk rasa Virus Corona Covid-19
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top