Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Apartemen Sitaan Milik Tersangka Asabri Batal Dilelang, Ini Sebabnya

Awalnya, Semua apartemen milik tersangka ingin dilelang oleh tim penyidik Kejagung meski belum ada putusan dari Pengadilan Tipikor Jakarta.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 25 Mei 2021  |  10:54 WIB
Terdakwa Komisaris Utama PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM) Heru Hidayat berjalan saat mengikuti sidang lanjutan kasus korupsi pengelolaan keuangan dan dana investasi PT Asuransi Jiwasraya di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (7/9/2020). ANTARA FOTO - M Risyal Hidayat
Terdakwa Komisaris Utama PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM) Heru Hidayat berjalan saat mengikuti sidang lanjutan kasus korupsi pengelolaan keuangan dan dana investasi PT Asuransi Jiwasraya di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (7/9/2020). ANTARA FOTO - M Risyal Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) batal melelang semua apartemen yang disita dari tersangka kasus korupsi PT Asabri (Persero).

Semula, alasan semua apartemen tersebut ingin dilelang oleh tim penyidik Kejagung sebelum ada putusan dari Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta adalah karena biaya maintenance yang tinggi.

Jaksa Agung Muda Pidana Khusus Kejagung, Ali Mukartono mengatakan bahwa pihaknya sudah berkoordinasi dengan pihak pengelola apartemen tersebut dan melakukan negosiasi ihwal penagihan biaya perawatan bulanan apartemen milik para tersangka korupsi Asabri.

"Kita kan sudah negosiasi agar jangan ada tagihan dulu. Ini kan yang sita negara," tuturnya kepada Bisnis, Selasa (25/5/2021).

Menurut Ali, semua barang sitaan milik tersangka korupsi Asabri yang akan dilelang terlebih dulu adalah belasan kendaraan. Hasil lelang tersebut kemudian akan diserahkan ke kas negara untuk menutup kerugian negara dalam kasus korupsi Asabri.

"Semua kendaraan yang akan dilelang dulu," kata Ali.

Sebelumnya, Kejagung menyebutkan bahwa nilai aset yang disita dari sembilan orang tersangka kasus korupsi Asabri telah mencapai Rp13 triliun.

Kendati demikian, angka Rp13 triliun itu masih perhitungan sementara. Pasalnya, masih ada beberapa aset milik tersangka yang disita tim penyidik Kejagung, tetapi belum dihitung nilainya, karena menunggu hasil perhitungan tim apraisal.

"Sampai saat ini, sudah hampir Rp13 triliun nilai aset yang disita. Tetapi itu masih belum semuanya ya," kata Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Pidana Khusus Kejagung, Febrie Adriansyah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asabri kejagung
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top