Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Epidemiolog: Tanda Awal Lonjakan Covid-19 di DKI Mulai Terlihat

Pemerintah diminta untuk meningkatkan tes, lacak dan isolasi guna menghadapi lonjakan kasus Covid-19 pascaliburlebaran
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 25 Mei 2021  |  20:50 WIB
Sejumlah warga bergantian memasuki pintu Blok B di Pusat Grosir Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Minggu (2/5/2021). Gubernur DKI Anies Baswedan mengakui adanya lonjakan pengunjung di pusat tekstil terbesar se-Asia Tenggara tersebut dari sekitar 35.000 pengunjung pada hari biasa menjadi sekitar 87.000 orang pada akhir pekan ini sehingga pihaknya menyiagakan sekitar 750 petugas untuk menjaga kedisiplinan protokol kesehatan untuk mencegah penularan Covid-19 - Antara
Sejumlah warga bergantian memasuki pintu Blok B di Pusat Grosir Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Minggu (2/5/2021). Gubernur DKI Anies Baswedan mengakui adanya lonjakan pengunjung di pusat tekstil terbesar se-Asia Tenggara tersebut dari sekitar 35.000 pengunjung pada hari biasa menjadi sekitar 87.000 orang pada akhir pekan ini sehingga pihaknya menyiagakan sekitar 750 petugas untuk menjaga kedisiplinan protokol kesehatan untuk mencegah penularan Covid-19 - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Epidemiolog Universitas Indonesia Pandu Riono menyebut lonjakan kasus konfirmasi Covid-19 mulai terlihat di Provinsi DKI Jakarta pascalibur Lebaran 2021.

Melalui akun Twitternya, Pandu Riono menampilkan bagan yang menunjukkan mulai adanya peningkatan kasus harian maupun pasien yang dirawat. Bagan itu juga menunjukkan peningkatan tes RT PCR dan Rapid Antigen harian.

"Tanda awal lonjakan sudah terlihat di Jakarta. Perlu tingkatkan partisipasi penduduk di lingkungan RW di Jabodetabek. Tes-Lacak-Isolasi. 100 persen vaksinasi lansia," kata Pandu, Selasa (25/5/2021).

Lebih lanjut, Pandu mengatakan bahwa klaster keluarga dan pemukiman belakangan ini menjadi penyumbang terbesar kasus Covid-19. Oleh karena itu, dia mengingatkan pemerintah untuk melipatgandakan tes, lacak dan isolasi.

"Upayakan vaksinasi lansia sebanyak-banyaknya agar dampak pada layanan kesehatan yang terancam kewalahan bisa dicegah dan kematian bisa ditekan," ujarnya.

Sementara itu, berdasarkan data Satgas Covid-19, kasus positif di DKI Jakarta pada hari ini bertambah 384 orang menjadi 424.212 kasus, sembuh naik 506 orang menjadi 407.493 pasien dan meninggal bertambah 14 menjadi 7.239 korban.

Satu hari sebelumnya atau Senin (24/5/2021), kasus di Ibu Kota naik 819 orang menjadi 424.828 kasus, sembuh bertambah 318 menjadi 406.987 dan meninggal naik 18 orang menjadi 7.225 jiwa.

Pada Minggu, (23/5/2021), kasus konfirmasi Covid-19 naik 867 kasus menjadi 424.009, sembuh bertambah 369 menjadi 406.669 serta meninggal 11 orang menjadi 7.207 korban.

Sementara itu kasus aktif sejak Minggu hingga hari ini secara berturut-turut adalah naik 487 kasus menjadi 10.133, bertambah 483 menjadi 10.616 dan turun 136 orang menjadi 10.480 kasus aktif.

Adapun, secara nasional kasus positif Covid-19 pada Selasa (25/5) bertambah 5.060 sehingga totalnya menjadi 1.786.187 orang.

Kemudian, kasus sembuh bertambah 3.795 sehingga totalnya menjadi 1.642.074 orang. Di sisi lain, kasus meninggal bertambah 172 sehingga totalnya mencapai 49.627 orang.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dki jakarta libur lebaran Virus Corona Covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top