Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Istri Edhy Prabowo Akui Terima Uang US$10.000 dari Dirjen KKP

Uang tersebut diberikan ke Iis oleh Plt Direktur Jenderal (Dirjen) Perikanan Tangkap Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Muhammad Zaini.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 18 Mei 2021  |  17:43 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo (kiri) bersiap menjalani pemeriksaan perdana sebagai tersangka di Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), di Jakarta, Kamis (26/11/2020). KPK sebelumnya menetapkan tujuh tersangka dalam kasus dugaan suap terkait perizinan tambak, usaha, dan atau pengelolaan perikanan atau komoditas perairan sejenis lainnya tahun 2020. - Antara
Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo (kiri) bersiap menjalani pemeriksaan perdana sebagai tersangka di Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), di Jakarta, Kamis (26/11/2020). KPK sebelumnya menetapkan tujuh tersangka dalam kasus dugaan suap terkait perizinan tambak, usaha, dan atau pengelolaan perikanan atau komoditas perairan sejenis lainnya tahun 2020. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Istri eks Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo, Iis Rosita Dewi mengaku pernah menerima uang sejumlah US$10.000 sebelum dirinya pergi ke Amerika Serikat bersama Edhy Prabowo.

Uang tersebut diberikan ke Iis oleh Plt Direktur Jenderal (Dirjen) Perikanan Tangkap Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Muhammad Zaini melalui mantan Staf Khusus (Stafsus) Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo, Putri Tjatur.

"Pada saat di bandara ibu Putri Tjatur datang kepada saya mengatakan ketika kami ada di ruang hold, ibu Putri mengatakan pak Zaini memberikan ada titipan dari pak Zaini sekitar US$10.000," kata Iis saat bersaksi di sidang lanjutan kasus suap benih bening lobster dengan terdakwa Edhy Prabowo, Selasa (18/5/2021).

Iis pun mengaku US$10.000 dari Zaini tersebut tidak langsung diterimanya. Dia mengatakan saat itu, Putri Tjatur baru hanya menginformasikan ada titipan uang dari Zaini.

Iis pun berkomunikasi dengan ajudannya, Yeni, terkait titipan uang dari Zaini melalui Putri Tjatur tersebut. Iis mendapatkan laporan bahwa uang itu sudah diterima oleh Yeni. "Uangnya sudah. Tapi saya lupa dibilang nilainya apa tidak sama Yeni," bebernya.

Setelah itu, Iis mengaku langsung memberitahu Edhy Prabowo. "Ya saya agak lupa bicara sesuatu, saya juga pada saat itu, Pak Edhy paham maksud saya dan saya juga tidak terlalu yakin apa yang saya dengar karena Pak Edhy diskusi lagi dari Dirjen juga terus bertanya," katanya

Seperti diketahui, Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo didakwa menerima suap Rp25,7 miliar terkait izin ekspor benih bening lobster (BBL)/benur.

Duit suap itu diberikan guna mempercepat proses persetujuan pemberian izin budidaya lobster dan izin ekspor BBL kepada PT DPPP dan para eksportir BBL lainnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

suap kkp edhy prabowo
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top