Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Korupsi Asabri, Kejagung Didesak Segera Tetapkan Tersangka Korporasi

Penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) didesak segera menetapkan tersangka korporasi dalam kasus korupsi PT Asabri.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 11 April 2021  |  11:13 WIB
Karyawan melayani nasabah di salah satu kantor cabang milik PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Asabri) di Jakarta, Kamis (10/10). Bisnis - Dedi Gunawan
Karyawan melayani nasabah di salah satu kantor cabang milik PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Asabri) di Jakarta, Kamis (10/10). Bisnis - Dedi Gunawan
Bisnis.com, JAKARTA - Penyidik Kejaksaan Agung (Kejagung) didesak untuk segera menetapkan tersangka korporasi dalam kasus korupsi PT Asabri.
 
Pakar hukum pidana dari Universitas Pakuan Bogor Yenti Ganarsih mengemukakan bahwa tersangka korupsi PT Asabri telah menggunakan korporasi untuk dijadikan alat untuk pencucian uang hasil korupsi dan modus korupsinya juga sama dengan kasus korupsi PT Asuransi Jiwasraya.
 
"Kalau memang ada tersangka yang menggunakan korporasi sebagai alat untuk mencuci uang hasil kejahatan, sudah seharusnya ada korporasi yang jadi tersangka dalam kasus korupsi PT Asabri," tuturnya kepada Bisnis, Minggu (11/4).
 
Menurut Dekan Fakultas Hukum pada Universitas Pakuan Bogor tersebut, Kejagung hanya memiliki batas waktu hingga dua bulan ke depan untuk segera menuntaskan perkara korupsi PT Asabri sesuai aturan perundang-undangan dan menyita seluruh aset tersangka untuk menutup kerugian negara sebesar Rp23,71 triliun.
 
"Jadi tidak ada alasan lagi bagi Kejaksaan Agung untuk tidak buru-buru. Kan tinggal dua bulan ini saja waktunya sesuai aturan, Kasus ini kan sama modusnya dengan Jiwasraya jadi haru segera dituntaskan," katanya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asabri kejagung
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top