Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Canggih! China Kembangkan Vaksin Covid-19 yang Bisa Disimpan di Kulkas

Guangzhou RiboBio telah menguji vaksin itu kepada hewan dan hasilnya menunjukkan vaksin berbasis mRNA tersebut dapat bertahan sekitar enam bulan jika disimpan pada suhu antara 2 hingga 8 derajat Celcius,
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 07 Maret 2021  |  18:36 WIB
Petugas kesehatan di Beijing, China, sedang menyuntikkan vaksin inaktif Covid-19 kepada seorang warga yang termasuk kelompok berisiko tinggi, Sabtu (2/1/2021)./Antara - HO/Xinhua
Petugas kesehatan di Beijing, China, sedang menyuntikkan vaksin inaktif Covid-19 kepada seorang warga yang termasuk kelompok berisiko tinggi, Sabtu (2/1/2021)./Antara - HO/Xinhua

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah perusahaan bioteknologi China tengah mengembangkan vaksin Covid-19 mRNA yang dapat disimpan di dalam lemari pendingin.

Guangzhou RiboBio telah mengujinya kepada hewan dan hasilnya menunjukkan vaksin berbasis mRNA tersebut dapat bertahan sekitar enam bulan jika disimpan pada suhu antara 2 hingga 8 derajat Celcius, demikian menurut harian Science and Technology Daily yang dikelola pemerintah.

Pendiri perusahaan Zhang Biliang mengatakan perusahaannya memiliki fasilitas bahan baku mRNA terbesar di China dengan kapasitas produksi hingga 100 juta orang per tahun.

Dia menjelaskan vaksin yang diproduksi dapat bertahan di suhu yang lebih tinggi karena teknologi lipid nanopartikel yang telah dipatenkan.

“Membandingkan vaksin mRNA dengan telur, Zhang mengatakan cangkang itu adalah senyawa lipid yang membawa fragmen mRNA, yang merangsang sistem kekebalan,” seperti dilansir dari South China Morning Post pada Minggu (7/2/2021).

Terlebih, produsen vaksin saat ini sedang mencari cara berbeda untuk menstabilkan dan membuat cangkang lebih aman.

Sementara itu, peneliti Pusat Nasional untuk Nanosains dan Teknologi China kini tengah mengembangkan vaksin dengan sistem pengiriman berbasis nanocarrier.

Dengan sistem tersebut, penyuntikan bisa lebih efisien dan efek samping yang ditimbulkan dapat dikurangi.

Bersaing dengan negara Amerika dan Eropa lainnya, China telah menjadi produsen vaksin Covid-19 terdepan.

Seperti diberitakan Xinhua, peneliti Institut Obat Militer Chen Wei mendorong ilmuwan China untuk mengeksplorasi penggunaan inovasi teknologi seperti bioteknologi, big data, komputasi awan, dan kecerdasan artifisial untuk memahami virus lebih baik.

Dalam acara Kongres Rakyat Nasional pada Minggu, Chen yang juga merupakan penasihat politik pemerintah mendesak dilakukannya penelitian awal tentang vaksin, uji asam nukleat, dan reagen deteksi antibodi terhadap varian strain baru.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Covid-19
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top