Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Duterte Tarik Bayaran Jika AS Ingin Perpanjang Pakta Militer dengan Filipina

Pernyataan Duterte merujuk pada konflik apa pun yang dapat meningkat di Laut China Selatan. Namun, sia tidak mengatakan pembayaran seperti apa yang dia inginkan.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 13 Februari 2021  |  10:12 WIB
Presiden Filipina Rodrigo Duterte - Reuters
Presiden Filipina Rodrigo Duterte - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan dia ingin AS membayar untuk mempertahankan pakta dua dekade yang memfasilitasi latihan militer bersama, sebuah perjanjian dicoba untuk dibatalkan tahun lalu.

“Yah, mereka harus membayar. Itu adalah tanggung jawab bersama, tetapi bagian tanggung jawab Anda tidak datang dengan gratis," kata Duterte pada hari Jumat (13/2/2021) tentang Perjanjian Pasukan Kunjungan dengan AS.

"Karena bagaimanapun juga ketika perang pecah, kita semua membayar," sambungnya dalam pidatonya kepada tentara Filipina.

Pernyataan Duterte merujuk pada konflik apa pun yang dapat meningkat di Laut China Selatan. Namun, dia tidak mengatakan pembayaran seperti apa yang dia inginkan.

Duterte membuat pernyataan tersebut beberapa hari setelah pejabat Filipina dan AS mengadakan diskusi tentang kerja sama keamanan, dengan Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana mengatakan dia berharap latihan militer bersama dengan AS akan dilanjutkan musim panas ini, menurut laporan Philippine Daily Inquirer.

Tahun lalu, Duterte berencana mengakhiri pakta militer tahun 1998 dengan AS, sebelum akhirnya mundur. Meskipun Duterte sering mempertanyakan manfaat aliansi AS, militer Filipina telah bekerja dengan rekan-rekan Amerika untuk melawan klaim teritorial Beijing yang luas di Laut Cina Selatan.

Secara terpisah, Kementerian Luar Negeri Filipina mengatakan dalam sebuah laporan yang diposting 12 Februari di akun Twitter resminya bahwa pemerintahan Duterte telah mengajukan 60 catatan diplomatik terhadap China. Isi catatan tersebut termasuk catatan 27 Januari tentang undang-undang baru Beijing yang mengizinkan penjaga pantai China untuk bertindak melawan kapal asing di Laut China Selatan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat filipina Rodrigo Duterte

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top