Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sekolah Penggerak Siap Dimulai, Hapus Perundungan Jadi Targetnya

Salah satu indikator yang akan diubah dalah tingkat perundungan disekolah yang akan dan harus dihapuskan melalui program Sekolah Penggerak itu.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 01 Februari 2021  |  14:58 WIB
Sekolah Penggerak Siap Dimulai, Hapus Perundungan Jadi Targetnya
Ilustrasi - Siswa mengikuti KBM tatap muka di SD Negeri 26 Sukajadi, Banyuasin, Sumatra Selatan, Senin (7/9/2020). - Antara/Nova Wahyudi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) bakal memulai program Sekolah Penggerak mulai tahun ini. Salah satu indikator yang akan diubah dalah tingkat perundungan disekolah yang akan dan harus dihapuskan.

Mendikbud Nadiem Anwar Makariem mengatakan bahwa Sekolah Penggerak akan melihat keperluan transformasi pada sekolah dilihat dari empat tahapan.

Tahap I adalah sekolah yang tingkat literasi numerasi di bawah rata-rata, banyak perundungan, intoleransi, dan secara rutin mengalami gangguan dalam kelas.

Tahap II merupakan sekolah yang perundungan tidak menjadi norma, tapi guru-guru belum memeperhatikan kebutuhan personal para pembelajar.

Tahap III adalah sekolah yang sudah tidak ada perundungan, guru-guru sudah melakukan segmentasi anak mana yang lebih perlu bantuan, mana yang ketingalan, dan perencanaan sudah mulai terjadi dari anggaran yang sudah tersambung dengan pembelajaran.

Tahap IV adalah sekoah yang ideal, di mana literasi numerasi sudah di atas rata-rata, lingkungan sekolah menyenangkan, siswa mengalami perasaan bahwa dia didengarkan, berpartisipasi di dalam pendidikannya, siswa juga menjadi kontributor dalam pembelajaran dan kemerdekaan dalam pendidikan dia, pendidikan berpusat pada murid, serta refleksi guru dan perbaikan terus terjadi di dalam kelas, antarkelas, dan antarsekolah.

“Program ini akan terintegrasi dengan ekosistem, tujuannya semua sekolah menjadi sekolah penggerak, jadi yang kita pilih bukan sekolah rujukan, bukan sekolah unggulan. Harapannya di tahun-tahun ke depan sudah semua sekolah terpenetrasi Sekolah Penggerak,” kata Nadiem dalam dialog Merdeka Belajar Episode Tujuh, Senin (1/2/2021).

Pada program ini, Kemendikbud pilih sekolah dari masing-masing tahapan. Hal ini agar pemerintah bisa meilhat perubahan yang substansial dari transformasi yang dilakukan.

“Fokusnya adalah perubahan proses pembelajaran, bagaimana murid dan guru, guru dan guru, guru dan kepala sekolah berinteraksi, termasuk interaksi antara guru kepada orang tua,” imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemendikbud sekolah Nadiem Makarim
Editor : Oktaviano DB Hana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top