Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

VOA Ganti Reporter Gedung Putih Asal Indonesia Usai Lontarkan Pertanyaan ke Mike Pompeo

Dilansir dari Washington Post, Direktur VOA Robert Perily memerintahkan penggantian Patsy Widakuswara yang meliput Gedung Putih untuk VOA setelah melontarkan pertanyaan ke Pompeo usai pidatonya dan sesi tanya jawab singkat yang dipandu oleh Reilly.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 12 Januari 2021  |  20:02 WIB
Menlu AS Mike Pompeo - Bloomberg/Andrew Harrer
Menlu AS Mike Pompeo - Bloomberg/Andrew Harrer

Bisnis.com, JAKARTA – Direktur Voice of America memerintahkan penggantian posisi reporter berita internasional setelah dia mengajukan pertanyaan kepada Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dalam penampilan yang disponsori VOA pada Senin (11/1/2021).

Dilansir dari Washington Post, Direktur VOA Robert Perily memerintahkan penggantian Patsy Widakuswara yang meliput Gedung Putih untuk VOA setelah melontarkan pertanyaan ke Pompeo usai pidatonya dan sesi tanya jawab singkat yang dipandu oleh Reilly.

Pompeo, yang telah berbicara mengenai "keistimewaan Amerika" dan mengkritik rezim yang menindas di China, Iran, dan negara lain selama penampilannya, mengabaikan pertanyaan Patsy saat dia meninggalkan markas besar VOA di Washington.

Reilly merupakan mantan direktur VOA dan penulis konservatif, ditunjuk untuk mengepalai badan yang didanai pemerintah bulan lalu oleh Michael Pack, yang sejak Juni telah mengepalai organisasi induk VOA, U.S. Agency for Global Media.

Pack telah memicu beberapa kontroversi, tuntutan hukum, dan pengaduan whistleblower selama masa jabatannya yang singkat. Saat menjabat, dia telah mencoba membentuk kembali VOA dan empat jaringan internasional lainnya. Dia mengganti manajer berpengalaman dengan loyalis dan telah menegaskan haknya untuk mempengaruhi keputusan editorial, meskipun peraturan melarang pengaruh politik atas berita yang diproduksi oleh agensi tersebut.

Patsy sendiri berasal dari Indonesia dan telah bekerja VOA sejak 2003. Berdasarkan laman LinkedIn miliknya, ia menjadi koresponden senior Gedung Putih untuk VOA sejak pertengahan 2018 hingga saat ini. Penggantian Patsy- yang tampaknya merupakan hukuman karena mencari informasi – menjadi ironi, mengingat tema pidato Pompeo dan masalah seputar penampilannya.

Sekelompok kecil karyawan VOA mengajukan pengaduan tanpa nama kepada whistleblower pekan lalu yang menyatakan bahwa kemunculan Pompeo di auditorium VOA akan menimbulkan risiko kesehatan covid-19 dan bahwa perintah untuk menyampaikan pidato di saluran TV dan siaran langsung VOA sama dengan promosi “propaganda pemerintah. ”

Selama pidatonya hari Senin, Pompeo mengatakan kepada sekelompok karyawan VOA, "Bukan berita palsu jika Anda memberitakan bahwa AS adalah negara terbesar dalam sejarah dunia dan negara terbesar yang pernah dikenal peradaban."

Dia juga mengecam penyensoran berita di luar negeri, membandingkannya dengan upaya raksasa media sosial untuk membatasi komentar yang menghasut setelah serangan massa di Capitol AS.

“Naluri sensorik ini berbahaya. Itu salah secara moral. Dan itu bertentangan dengan mandat Anda. Sensor, kebenaran politik, semuanya mengarah ke satu arah, yaitu  otoritarianisme, yang terselubung sebagai kebenaran moral,”lanjutnya.

Dia juga mengatakan bahwa mengabaikan kesalahan Amerika adalah salah. “Tapi ini bukan wajah Amerika, berfokus pada segala sesuatu yang salah dengan bangsa kita yang hebat. Ini jelas bukan tempat untuk memberi kesempatan bagi rezim otoriter Beijing atau Teheran," ungkapnya.

Reilly membuka sesi pertanyaan singkat setelahnya tetapi tidak menyentuh kejadian-kejadian baru-baru ini, seperti serangan di Capitol dan penunjukan kembali Kuba oleh Departemen Luar Negeri sebagai negara teroris pada Senin.

Tidak ada jurnalis luar yang diizinkan untuk menghadiri acara tersebut, dan jurnalis VOA tidak diizinkan untuk mengajukan pertanyaan. Ketika beberapa hadirin mulai meneriakkan pertanyaan setelah program selesai, siaran langsung acara tersebut menjadi gelap dalam beberapa detik.

Widakuswara mengikuti Pompeo saat dia meninggalkan gedung dan bertanya padanya, "Pak Menlu, apa yang Anda lakukan untuk memperbaiki reputasi AS di seluruh dunia? Apakah Anda menyesal mengatakan akan ada pemerintahan Trump periode kedua? " (Beberapa hari setelah Joe Biden memenangkan pemilihan pada bulan November, Pompeo menggemakan klaim palsu kemenangan Trump dan mengatakan dia mengharapkan "transisi yang mulus ke pemerintahan Trump periode kedua.")

Dia kemudian tidak mendapat tanggapan dari Pompeo.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

menlu as jurnalis Voice of Amerika
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top