Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jelang Vaksinasi Perdana, Epidemiolog: Tak Perlu Seremoni Berlebihan!

Pemerintah diimbau memberikan vaksin Covid-19 kepada tenaga kesehatan terlebih dulu kemudian dilanjutkan dengan lansia.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 12 Januari 2021  |  09:24 WIB
Jarum suntik.  - Bloomberg
Jarum suntik. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Pakar Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI)Pandu Riono meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) tidak menggelar seremoni yang berlebihan saat vaksinasi perdana.

Vaksinasi dijadwalkan berlangsung pada Rabu (13/1/2021). Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan vaksin Covid-19 pertama kali akan disuntikan kepada Presiden Jokowi.

Menurut Pandu, pandemi Covid-19 di Indonesia saat ini cukup memprihatinkan. Oleh karena itu, pemerintah diimbau memberikan vaksin kepada tenaga kesehatan terlebih dulu kemudian dilanjutkan dengan lansia.

“Pak @jokowi mohon jangan ijinkan seremoni yang berlebihan pada suntikan perdana vaksin. Pandemi di Indonesia memprihatinkan. Berikan vaksin pada nakes aktif terlebih dahulu, kemudian lansia. Bukan pejabat dan bukan juga selebriti,” cuit Pandu melalui akun Twitter @drpriono1, Selasa (12/1/2021).

Beberapa hari sebelumnya, Pandu Riono juga meminta agar tidak digelar seremoni berlebihan pada vaksinasi perdana. Pasalnya, Indonesia masih dihadapkan dengan suasana kedaruratan yang memburuk.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin memastikan proses vaksinasi perdana akan dilakukan pada Rabu, 13 Januari 2021.

Penyuntikan vaksin Covid-19 diawali di tingkat pusat, yakni Presiden Joko Widodo beserta jajaran Kabinet Indonesia Maju dan pejabat di tingkat pusat.

"Penyuntikan pertama akan dilakukan pada Rabu depan (13/1/2021) di Jakarta oleh Bapak Presiden," kata Menkes melalui keterangan resmi, Selasa (5/1/2021).

Selain itu, vaksinasi dilanjutkan di daerah pada hari berikutnya secara serentak. Tenaga kesehatan diprioritaskan pada vaksinasi tahap awal.

Menkes Budi berharap kepala daerah dapat turut serta untuk melihat proses vaksinasi yang dilakukan kepada tenaga kesehatan untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat.

Adapun, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) telah menerbitkan izin penggunaan darurat atau emergency use authorization (EUA) untuk vaksin Covid-19 buatan Sinovac atau Coronavac pada Senin (11/1/2021).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi vaksinasi Virus Corona Sinovac Vaksin Covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top