Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Soal Vaksinasi, SBY Sebut Bisa Chaos Bila Janji Kepada Rakyat Tak Ditepati

Hal itu disinggung Presiden RI ke-6 ini melalui sebuah catatan berjudul 'Indonesia Tahun 2021: Peluang untuk Sukses Ada, Jangan Kita Sia-Siakan' di akun Facebook resminya.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 08 Januari 2021  |  13:48 WIB
Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), ketika masih menjabat Ketua Umum Partai Demokrat, menyapa warga saat mengunjungi kota Pekanbaru, Pekanbaru, Riau, Minggu (16/12/2018). - ANTARA/Aswaddy Hamid
Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), ketika masih menjabat Ketua Umum Partai Demokrat, menyapa warga saat mengunjungi kota Pekanbaru, Pekanbaru, Riau, Minggu (16/12/2018). - ANTARA/Aswaddy Hamid

Bisnis.com, JAKARTA - Susilo Bambang Yudhoyono mengingatkan pemerintah untuk menepati janjinya kepada rakyat, termasuk soal vaksin dan vaksinasi Covid-19.

Hal itu disinggung Presiden RI ke-6 ini melalui sebuah catatan berjudul 'Indonesia Tahun 2021: Peluang untuk Sukses Ada, Jangan Kita Sia-Siakan' di akun Facebook resminya, Jumat (8/1/2021).

Dalam subjudul Menghentikan Pandemi Covid-19 di catatan itu, jendral purnawirawan TNI yang akrab disapa SBY ini menyebut bahwa kehadiran vaksin merupakan harapan baru. Sangat mungkin, ujarnya, vaksin dan vaksinasi Covid-19 menjadi titi balik untuk mengakhiri pandami Covid-19 di seluruh dunia.

"Tentunya termasuk Indonesia. Karenanya, vaksinasi sebagai program pemerintah dan gerakan nasional haruslah benar-benar sukses," tulis SBY dalam catatan itu.

Menteri koordinator bidang politik di era kepemimpinan Abdurrahman Wahid dan Megawati ini memberi catatan bahwa vaksinasi untuk 200 juta lebih warga tentu memerlukan waktu. Realisasinya pun dihadapkan pada tantangan geografi, demografi, dan infrastruktur kesehatan serta distribusinya.

"Kapan berbagai jenis vaksin yang dipesan pemerintah datang di Indonesia, sesuai kesanggupan penjualnya, juga harus menjadi bagian dari perencanaan yang realistik," ujarnya.

Di samping itu, SBY mengigatkan pemerintah harus menyiapkan anggaran yang cukup besar. Apalagi, Presiden Jokowi telah menjanjikan vaksin gratis bagi seluruh rakyat Indonesia.

Di sisi lain, jelas SBY, keuangan negara dan ruang fiskalnya sudah sungguh terbatas. Menurutnya, negara tak bisa terus menerus berutang, karena utang yang kian menggunung akan menambah beban ekonomi yang kini sudah sangat berat. 

"Point saya adalah apa yang telah dijanjikan oleh pemerintah kepada rakyat  harus benar-benar ditepati. kalau tidak, misalnya karena salah perencanaan dan salah hitung, bisa menimbulkan chaos tersendiri. Hal begitu juga akan membuat masyarakat kehilangan kepercayaan kepada pemerintah (mistrust). Kalau ini terjadi dampaknya buruk. Masyarakat bila panik dan kehilangan harapan. Keseluruhan upaya mengatasi pandemi di negeri ini juga bisa gagal," tegas SBY.

Lebih lanjut, SBY menilai sebenarnya pemerintah mampu untuk mengelola vaksinasi dengan baik. Syaratnya, sebut dia, lakukan manajemen krisis yang efektif serta bekerja siang dan malam, bukan business as usual.

"Saya yakin rakyat Indonesia, termasuk saya, sangat berharap pemerintah dapat melakukan vaksinasi nasional dengan baik. Harus sukses dan tak boleh gagal, karena itulah jalan bagi pengakhiran pandemi di negeri ini," tulis SBY.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi sby susilo bambang yudhoyono Vaksin Covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top