Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Akhirnya China Keluarkan Izin Vaksin untuk Khalayak Umum

Vaksin yang telah diizinkan untuk penggunaan darurat di China sejak pertengahan tahun bersama dengan suntikan pelopor lainnya akan tersedia secara komersial.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 31 Desember 2020  |  13:09 WIB
Di dalam pabrik produksi vaksin Sinopharm di Beijing.  - Xinhua/Bloomberg
Di dalam pabrik produksi vaksin Sinopharm di Beijing. - Xinhua/Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Regulator farmasi China menyetujui vaksin virus corona pertama dari negara itu untuk penggunaan masyarakat umum. Administrasi Produk Medis Nasional China memberikan otorisasi untuk vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh China National Biotec Group Co. milik negara, sebuah unit Sinopharm.

Dengan persetujuan tersebut, vaksin yang telah diizinkan untuk penggunaan darurat di China sejak pertengahan tahun bersama dengan suntikan pelopor lainnya, akan tersedia secara komersial, yang berarti dapat diberikan kepada masyarakat umum.

Regulator dari AS hingga Singapura telah menyetujui suntikan selama sebulan terakhir, di antaranya vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer Inc., Moderna Inc. dan AstraZeneca Plc, tetapi sebagian besar untuk penggunaan darurat.

Zeng Yixin, wakil menteri Komisi Kesehatan Nasional mengatakan vaksinasi China akan memprioritaskan populasi dengan risiko tertinggi seperti orang tua.

Dia menambahkan, negara itu telah menyuntikkan lebih dari 4,5 juta dosis vaksin, dengan 3 juta saja diberikan sejak pertengahan Desember. Pemerintah menargetkan akan memvaksinasi 50 juta orang pada awal Februari, menjelasng Libur Tahun Baru Imlek. Rasio reaksi merugikan, termasuk alergi, tercatat sekitar dua dari setiap 1 juta.

Adapun lampu hijau untuk penggunaan yang lebih luas menggarisbawahi tekad China untuk menjadi pemain utama dalam memasok vaksinasi kepada rakyatnya sendiri dan ke seluruh dunia. Namun bangsa ini menghadapi tantangan dalam memenangkan kepercayaan jutaan orang.

Pengembang China lebih lambat dibandingkan dengan produsen barat dalam merilis data uji klinis, menimbulkan pertanyaan tentang transparansi, kemanjuran, dan keamanan karena dunia menempatkan fokus pada vaksin mana yang paling berhasil dalam memerangi pandemi.

Pfizer dan Moderna, yang mengembangkan vaksin virus corona mutakhir yang menggunakan teknologi messenger RNA, mengirimkan data ke FDA yang tersedia untuk umum. Hasil tinjauan sejawat AstraZeneca dipublikasikan di The Lancet bulan ini.

CNBG akan mempublikasikan data rinci tentang vaksin yang dikembangkan di jurnal medis internasional yang diakui.

"Kami tidak bisa begitu saja membandingkan apakah vaksin China lebih baik atau dari luar negeri. Hanya dengan mengevaluasi secara komprehensif keamanan, kemanjuran, aksesibilitas, dan keterjangkauan masing-masing kita dapat membuat tinjauan ilmiah,” kata Zheng Zhongwei, seorang pejabat Komisi Kesehatan Nasional, dilansir Bloomberg, Kamis (31/12/2020).

CNBG mengatakan pada hari Rabu, suntikannya efektif dalam mencegah Covid-19 pada 79,3% orang, kurang dari 86% yang dilaporkan sebelumnya dari uji coba di Uni Emirat Arab.

Pengembang domestik saingannya, Sinovac Biotech Ltd., sementara itu belum memberikan hasil yang pasti tentang seberapa efektif vaksinnya, dengan uji coba di Brasil dan Turki menunjukkan bahwa suntikan tersebut memiliki tingkat perlindungan di kedua sisi sebesar 90%. Perusahaan masih merekonsiliasi hasil uji coba independen Tahap III yang dilakukan di Brasil, Turki, Indonesia dan Chili.

Suntikan Pfizer dan Moderna telah memberikan hasil yang lebih baik, mengurangi kasus Covid-19 yang bergejala lebih dari 90 persen dalam uji coba raksasa. Namun vaksin China memiliki keuntungan dari segi penyimpanan dan distribusi yang lebih mudah karena tidak perlu dibekukan, membuat distribusi ke daerah pedesaan dan negara berkembang berpotensi lebih mudah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Vaksin Covid-19
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top