Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saham SoftBank Group Melonjak Terdongkrak IPO DoorDash

Saham SoftBank Group Corp. yang berbasis di Tokyo naik 11 persen pada Kamis (10/12/2020) menjadi 8.306 yen per saham. Angka tersebut merupakan lompatan terbesar sejak Maret.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 10 Desember 2020  |  18:06 WIB
Presiden Softbank Corp Masayoshi Son berbicara selama konferensi pers di Tokyo 30 April 2013. REUTERS  -  Yuya Shino
Presiden Softbank Corp Masayoshi Son berbicara selama konferensi pers di Tokyo 30 April 2013. REUTERS - Yuya Shino

Bisnis.com, JAKARTA - Saham SoftBank Group Corp. melonjak karena keuntungan dari penawaran umum perdana DoorDash Inc. mencapai US$11,2 miliar.

Saham perusahaan yang berbasis di Tokyo naik 11 persen pada Kamis (10/12/2020) menjadi 8.306 yen per saham. Angka tersebut merupakan lompatan terbesar sejak Maret.

Sementara itu, saham DoorDash ditutup naik 86 persen pada hari pertama perdagangan, perusahaan pengiriman makanan itu memberikan kapitalisasi pasar sebesar US$60 miliar.

Saham SoftBank telah melonjak ke level tertinggi 20 tahun pada hari Rabu, setelah Bloomberg News melaporkan pendiri Masayoshi Son sedang mempertimbangkan pembelian 'lambat' untuk menjadikan perusahaan private. Sahamnya naik 75 persen sejauh ini, mendorong valuasi pasarnya menjadi lebih dari US$ 165 miliar.

“DoorDash plus berita kemarin tentang MBO telah membuat investor bergegas untuk mendapatkan SoftBank,” kata Justin Tang, kepala riset Asia di United First Partners di Singapura seperti dikutip Bloomberg, Kamis (10/12/2020).

“Itu adalah kekhawatiran bahwa SoftBank tidak dapat menghasilkan uang dari investasinya. Narasi itu sedang berubah dan hasil Vision Fund kemungkinan akan berdampak lebih besar pada harga saham di masa mendatang," jelasnya.

Adapun, sekitar US$5,3 miliar saham SoftBank diperdagangkan pada Kamis, setara dengan seperlima dari total nilai perdagangan US$26 miliar pada bagian pertama Bursa Efek Tokyo.

Keuntungan DoorDash dapat meningkatkan keuntungan di unit Dana Visi SoftBank ke level tertinggi yang pernah ada, setelah rekor kerugian pada tahun fiskal terakhir.

Reli global dalam saham teknologi telah mengangkat nilai saham di perusahaan publik seperti Uber Technologies Inc. dan meningkatkan prospek startup dalam portofolionya.

Keuntungan Vision Fund di kuartal mendatang kemungkinan akan mendapat dorongan dari lebih banyak perusahaan portofolio yang merencanakan IPO, daftar yang mencakup raksasa e-commerce Korea Selatan Coupang Corp., platform asuransi online Policybazaar, dan pengecer mobil bekas Auto1 Group GmbH.

SoftBank memiliki 20 persen dari DoorDash pasca IPO, saham yang diakuisisi selama dua tahun seharga $ 680 juta. Vision Fund pertama kali berinvestasi di DoorDash pada musim semi 2018, memperoleh hampir 51 juta saham dengan harga US$ 5,51. Itu terjadi lagi dua kali pada tahun berikutnya, karena harga naik menjadi US$ 22,48 dan US$ 37,94.

Putaran terakhir bulan Juni ini, SoftBank membayar US$ 45,91 hanya untuk sedikit di atas 1 juta saham.

DoorDash memiliki 50 persen pangsa pasar AS pada Oktober, melampaui UberEats, GrubHub dan Postmates. Angka itu naik dari hanya 17 persen pada Januari 2018.

DoorDash mengatakan ada juga peluang bagi pasar itu untuk berkembang, dengan kurang dari 6 persen penduduk AS saat ini menggunakan layanannya. Pendapatan dalam sembilan bulan pertama tahun ini lebih dari tiga kali lipat dan kerugian bersihnya menyusut dari tahun sebelumnya karena lonjakan pelanggan baru.

“DoorDash adalah contoh bagaimana IPO yang sukses dapat terlihat dan orang-orang membeli SoftBank dengan harapan keuntungan akan terus tumbuh,” kata Makoto Kikuchi, kepala investasi di Myojo Asset Management Co.

“Investor sekali lagi mengenali keterampilan Son sebagai investor," lanjutnya.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham investasi softbank

Sumber : Bloomberg

Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top