Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pompeo Sebut Taiwan Bukan Bagian China, Beijing Ancam Membalas

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan Taiwan adalah bagian yang tidak dapat dipisahkan dari China.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 November 2020  |  19:37 WIB
Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin - ANTARA/M. Irfan Ilmie
Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin - ANTARA/M. Irfan Ilmie

Bisnis.com, JAKARTA - China angkat bicara terkait pernyataan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo yang menyebut Taiwan 'bukan bagian dari China'.

Kementerian Luar Negeri China bahkan mengancam akan membalas setiap langkah yang mengacaukan kepentingan utamanya.

Juru Bicara Kemlu China Wang Wenbin mengatakan Taiwan adalah bagian yang tidak dapat dipisahkan dari China. Pernyataan Pompeo, jelasnya, semakin merusak hubungan China dan AS.

"Kami dengan sungguh-sungguh memberi tahu Pompeo dan orang-orang sejenisnya, bahwa setiap perilaku yang merusak kepentingan inti China dan mengganggu urusan dalam negeri China akan ditanggapi dengan serangan balik yang tegas oleh China," tegasnya ketika berbicara di Beijing, Jumat (13/11/2020).

China telah menjatuhkan sanksi kepada perusahaan AS yang menjual senjata ke Taiwan, dan menerbangkan jet tempur di dekat pulau itu ketika pejabat senior AS mengunjungi Taipei tahun ini.

Pemerintah Republik China yang kalah melarikan diri ke Taiwan pada 1949 setelah kalah dalam perang saudara dengan kelompok komunis, yang mendirikan Republik Rakyat China.

Juru bicara kementerian luar negeri Taiwan, Joanne Ou, berterima kasih kepada Pompeo atas dukungan menlu AS itu.

"Republik China di Taiwan adalah negara yang berdaulat, merdeka, dan bukan bagian dari Republik Rakyat China. Ini adalah fakta dan situasi saat ini," ujar dia.

Sebelumnya, Pompeo mengatakan bahwa Taiwan tidak menjadi bagian dari China. 

"Itu diakui dengan pekerjaan yang dilakukan pemerintahan (mantan presiden AS) Reagan untuk menjabarkan kebijakan yang telah ditaati Amerika Serikat selama tiga setengah dekade," kata dia dalam wawancara radio di AS pada Kamis (12/11/2020).

China menganggap Taiwan sebagai masalah paling sensitif dan penting dalam hubungannya dengan AS, dan telah dibuat marah oleh peningkatan dukungan pemerintahan Trump untuk pulau yang diklaim China namun diperintah secara demokratis itu.

AS terikat oleh hukum untuk memberi Taiwan sarana untuk membela diri, dan secara resmi hanya mengakui posisi China bahwa Taiwan adalah bagian darinya, daripada secara eksplisit mengakui klaim China.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat taiwan

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top