Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kabar Baik! Ekonomi China Pulih, Naik 4,9 Persen Kuartal III/2020

Pertumbuhan ekonomi China pada kuartal III/2020 memang lebih rendah dari perkiraan ekonom, tetapi lebih tinggi dari pertumbuhan 3,2 persen dari kuartal kedua.
Hendri Tri Widi Asworo
Hendri Tri Widi Asworo - Bisnis.com 19 Oktober 2020  |  09:50 WIB
Suasana Pasar Induk Xinfadi di Distrik Fengtai, Beijing, China, pada sore hari 19 Juli 2019.  - ANTARA
Suasana Pasar Induk Xinfadi di Distrik Fengtai, Beijing, China, pada sore hari 19 Juli 2019. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Pemulihan ekonomi China dari penurunan terdalam selama pandemi Covid-19 terus berlanjut. Hal ini memberikan kabar baik bagi ekonomi dunia yang mengalami resesi terdalam sejak Great Depression 1929.

Berdasarkan data yang dirilis di Beijing, Senin (19/10/2020), China mencatatkan kenaikan produk domestik bruto 4,9 persen pada kuartal ketiga dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu (year-on-year/yoy).

Pertumbuhan itu memang lebih rendah dari perkiraan ekonom, tetapi lebih tinggi dari pertumbuhan 3,2 persen dari kuartal kedua.

Penjualan ritel tercatat meningkat 3,3% pada September, produksi manufaktur tumbuh 6,9% pada bulan tersebut, dan pertumbuhan investasi terakselerasi sebesar 0,8% dalam sembilan bulan pertama tahun ini.

Terlepas dari kinerja PDB yang lebih lemah dari perkiraan, output meningkat 0,7% pada tahun ini. Hal itu berarti bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut telah pulih dari keterpurukan pada paruh pertama tahun ini.

Penopang pemulihan ekonomi dari virus corona yang mematikan adalah industri manufaktur yang dengan cepat berproduksi kembali dan memanfaatkan permintaan global untuk peralatan medis serta teknologi yang bisa dikerjakan dari rumah. Hal ini membantu eksportir mencatatkan rekor pangsa pasar terbesar dalam tujuh bulan hingga Juli.

Kendati konsumsi masih belum pulih, tetapi pengeluaran yang tinggi terlihat selama liburan Golden Week sehingga menunjukkan bahwa konsumen domestik mulai membuka dompet lagi untuk berbelanja.

Selain itu, pemulihan datang dengan pinjaman pemerintah yang relatif terkendali dan pelonggaran bank sentral China dibandingkan dengan negara lain. Alih-alih, pemerintah lain fokus pada dukungan yang ditargetkan untuk bisnis, berbeda dengan cara menanggapi krisis keuangan global.

“China mendukung dunia dengan cara yang berbeda dari apa yang dilakukannya setelah 2008,” kata Shen Jianguang, kepala ekonom raksasa e-commerce, JD.com. "Perekonomian yang melambat berarti ia tidak mampu membeli stimulus lain pada tahun 2020. Sebaliknya, ia melakukan tugasnya dengan menjadi 'pemasok pilihan terakhir'."

Gubernur Bank Sentral China Yi Gang mengatakan bahwa China memiliki kebijakan fiskal proaktif dan kebijakan moneter akomodatif untuk mendukung perekonomian.

"Saat ini, China pada dasarnya telah mengendalikan Covid-19," kata Yi dalam webinar yang diselenggarakan oleh Kelompok 30, Minggu. "Secara umum, ekonomi China tetap tangguh dengan potensi besar. Pemulihan berkelanjutan diantisipasi yang akan menguntungkan ekonomi global. "

Analisis data Dana Moneter Internasional menunjukkan proporsi pertumbuhan dunia yang berasal dari China diperkirakan meningkat dari 26,8% pada 2021 menjadi 27,7% pada 2025, menurut perhitungan Bloomberg.

IMF mengatakan pertumbuhan China pada dasarnya adalah satu-satunya alasan mereka mengharapkan output global menjadi 0,6% lebih tinggi pada akhir 2021 dibandingkan dengan akhir 2019.

Namun, pemulihan ekonomi ini bukan tanpa celah. Dalam sembilan bulan pertama tahun ini, pertumbuhan ekonomi China hanya 0,7% lebih tinggi dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Padahal, tahun ini pemerintah China mengharapkan pertumbuhan ekonomi 6%.

Pertumbuhan ekonomi masih belum sesuai dengan yang diharapkan karena belanja konsumen masih lambat. Bahkan, dengan virus corona yang terkendali, belanja konsumen 9% lebih rendah dalam delapan bulan pertama tahun ini dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Selain itu, tidak jelas seberapa lama pemulihan akan terbukti, karena tekanan domestik dari pengangguran, meningkatnya utang perusahaan dan rumah tangga. China Evergrande Group, pengembang yang paling banyak berhutang di dunia, telah mengguncang investor di tengah kekhawatiran akan kesehatan keuangannya.

Banyak juga yang akan bergantung pada perkembangan hubungan dengan AS setelah pemilihan presiden November. Setiap friksi perdagangan yang memburuk dapat memicu kebangkitan ekspor. Pada saat yang sama, virus yang muncul kembali di Eropa dan AS akan mempersulit pemulihan global dan dapat mengganggu pemulihan China sendiri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

xi jinping ekonomi china Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Hendri Tri Widi Asworo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top