Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Aktivitas Industri Jerman Kembali Meningkat, Ekspor Jadi Pendorong Utama

Tingkat pesanan pabrik di Jerman naik 4,5 persen pada bulan September 2020. Angka ini lebih tinggi dibandingkan proyeksi ekonom yang memperkirakan kenaikan sebesar 2,8 persen.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 06 Oktober 2020  |  17:19 WIB
Seorang pekerja merakit mesin untuk model Mercedes/Benz S di pabrik Mesin Daimler di Bad Cannstatt, ketika penyebaran virus corona (Covid/19) berlanjut di dekat Stuttgart, Jerman, 22 April 2020. / REUTERS
Seorang pekerja merakit mesin untuk model Mercedes/Benz S di pabrik Mesin Daimler di Bad Cannstatt, ketika penyebaran virus corona (Covid/19) berlanjut di dekat Stuttgart, Jerman, 22 April 2020. / REUTERS

Bisnis.com, JAKARTA – Aktivitas industri di Jerman naik untuk bulan keempat berturut-turut. Hal ini menjadi pertanda bahwa sektor industri negara ini pulih lebih cepat dari tekanan akibat pandemi Covid-19.

Dilansir dari Bloomberg, tingkat pesanan pabrik di Jerman naik 4,5 persen pada bulan September 2020. Angka ini lebih tinggi dibandingkan proyeksi ekonom yang memperkirakan kenaikan sebesar 2,8 persen.

Sementara itu, ekspor memberikan dorongan paling besar terhadap peningkatan pesanan, dengan barang investasi dari zona euro naik lebih dari 20 persen.

"Peningkatan pesanan pabrik berlanjut dengan kecepatan luar biasa. Hal ini terutama didukung oleh permintaan dari luar negeri," kata Kementerian Ekonomi, seperti dikutip Bloomberg.

Kementerian mengungkapkan peningkatan kepercayaan bisnis dan menurunnya kebutuhan akan dukungan upah dari negara juga memberikan tanda-tanda pemulihan yang menjanjikan.

Sektor industri Jerman telah rebound dalam beberapa bulan terakhir. Hal ini didorong oleh pesanan ekspor yang menopang permintaan domestik yang kuat, sedangkan perusahaan memperkirakan pemulihan terus berlanjut.

Pada bulan September, penguatan manufaktur Jerman berkontribusi atas lebih dari 50 persen kenaikan di zona euro.

Sementara itu, Bundesbank memperkirakan pemulihan ekonomi Jerman akan berlangsung selama sisa tahun ini, meskipun dengan kecepatan yang lebih lambat.

Di sisi lain, sektor jasa zona euro tengah berjuang untuk pulih karena infeksi virus yang muncul kembali memaksa sejumlah negara memberlakukan pembatasan baru. Negara-negara Eropa selatan yang bergantung pada pariwisata sangat terpukul, dengan survei menunjukkan terjadinya penurunan output.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur jerman EKONOMI JERMAN
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top