Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Perang Armenia-Azerbaijan, Para Pemimpin Dunia Serukan Gencatan Senjata

Pertempuran sengit telah menewaskan puluhan tentara dan setidaknya 11 warga sipil sejauh ini.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 30 September 2020  |  07:16 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin memasuki aula untuk bertemu dengan kandidat yang berpartisipasi dalam pemilihan presiden sesi terakhir, di Kremlin di Moskow. - Reuters
Presiden Rusia Vladimir Putin memasuki aula untuk bertemu dengan kandidat yang berpartisipasi dalam pemilihan presiden sesi terakhir, di Kremlin di Moskow. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Perang antara Armenia dengan Azerbaijan terus berkecamuk hingga hari ketiga di tengah desakan sejumkah pemimpin negara untuk melakukan gencatan senjata

Prancis menyerukan pertemuan mendesak Grup Minsk, yang dipimpin oleh Rusia, Prancis dan AS.

Tujuannya untuk menemukan solusi atas konflik yang telah berlangsung lama tersebut.

Pertempuran sengit telah menewaskan puluhan tentara dan setidaknya 11 warga sipil sejauh ini.

PBB juga turut menyerukan gencatan senjata segera dan meminta dilakukan upaya diplomasi.

Sementara itu,  Kementerian Pertahanan Armenia mengklaim telah  menghancurkan 137 kendaraan lapis baja dan 72 drone milik Azerbaijan seperti dikutip Aljazeera.com, Rabu (30/9/2020).

Adapun jumlah korban tewas di pihak pasukan Azerbaijan mencapai 790 orang, meski Informasi jtu belum bisa dikonfirmasi.

Sementara itu, Turki membantah laporan bahwa pihaknya  mengirim pejuang Suriah untuk membantu sekutunya Azerbaijan melawan pasukan Armenia di wilayah Nagorno-Karabakh.

Pemerintah Turki menyatakan pernyataan itu adalah bagian dari upaya Armenia untuk menciptakan "propaganda gelap" tentang Turki.

Sebelumnya, Duta Besar Armenia untuk Rusia mengatakan Turki telah mengirim sekitar 4.000 pejuang dari Suriah utara ke Azerbaijan dan terlibat dalam perang di Nagorno-Karabakh.

Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani menyerukan perdamaian melalui dialog dan cara diplomatik.

Presiden Rusia Vladimir Putin mendesak semua pihak untuk menahan tembakan di Nagorno-Karabakh.

Dia menyampaikan hal itu melalui kontak telepon dengan Perdana Menteri Armenia, Nikol Pashinyan, menurut pihak Kremlin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pbb armenia
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top