Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ayahanda Bill Gates Meninggal di Usia 94 Tahun

Gates meninggal karena penyakit Alzheimer, Senin 14 September 2020 di rumahnya di Hood Canal, Washington, AS.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 16 September 2020  |  14:59 WIB
William Gates Sr. meninggal karena penyakit Alzheimer, Senin 14 September 2020 di rumahnya di Hood Canal, Washington, AS. -  Bloomberg
William Gates Sr. meninggal karena penyakit Alzheimer, Senin 14 September 2020 di rumahnya di Hood Canal, Washington, AS. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - William H Gates Sr, pengacara yang merupakan ayah pendiri Microsoft Bill Gates meninggal di usia 94 tahun. Gates meninggal karena penyakit Alzheimer pada Senin (14/9/2020) di rumahnya di Hood Canal, Washington, AS.

Sebagai ayah, Gates senior mendampingi anak laki-lakinya dari bocah hingga menjadi salah satu pemimpin bisnis paling dikagumi di generasinya sekaligus orang terkaya kedua di dunia, dengan harta bersih lebih dari US$123 miliar.

Ketika Bill Gates telah menghasilkan miliaran dolar sebagai salah satu pendiri Microsoft Corp., dia meminta sang ayah menjadi penasehat yayasan amalnya.

"Saya tidak pernah membayangkan bahwa anak laki-laki yang sering membantah, yang saya hadapi setiap malam saat makan malam, yang memakan makanan saya dan menggunakan nama saya, akan menjadi atasan di masa depan saya," kata Gates dalam pidatonya pada 2003 kepada sesama anggota badan amal Rotary International, dilansir Bloomberg, Rabu (16/9/2020).

William Henry Gates II lahir 30 November 1925, di Bremerton, Washington. Dia mengatakan dalam memoarnya bahwa dia belajar etos kerja dari ayahnya yang memiliki toko furnitur di kota yang dilanda Depresi Hebat.

Dia terdaftar di Angkatan Darat AS selama Perang Dunia II pada 1944 dan bertugas di Hokkaido, Jepang, dan Tokyo setelah Jepang menyerah.

Kembali ke Seattle, dia kuliah di Universitas Washington di bawah GI Bill dan menerima gelar hukum pada 1950. Sementara di sana dia meminta seorang teman universitas, Dia menikah dengan Mary Maxwell dua tahun kemudian. Selain Bill, keduanya dikaruniai dua putri, Kristianne dan Libby.

Pada awal 1990-an, untuk kegiatan filantropisnya, Gates senior bekerja dari kantor bawah tanah di rumahnya atau dari bilik vinil di kedai burger tempat dia sering makan siang.

Yayasan William H. Gates didirikan pada 1994 dengan pemberian saham awal sebesar US$94 juta dan memusatkan perhatian pada kesehatan global dan kelompok komunitas di Pacific Northwest.

Yayasan yang sekarang dikenal sebagai Bill & Melinda Gates Foundation itu telah berkomitmen lebih dari US$50 miliar untuk memperluas imunisasi kanak-kanak, memberantas polio, memberikan benih kepada petani Afrika dan meningkatkan sekolah umum Amerika. Gates senior menjabat salah satu ketua bersama yayasan, bersama dengan putra dan menantunya.

Sebelumnya, William Gates juga berperan dalam pengembangan Microsoft, perusahaan perangkat lunak terbesar di dunia. Saat makan malam pada 1980, dia membantu putranya merekrut seorang teman dari Universitas Harvard, Steve Ballmer, untuk bekerja di Microsoft. Ballmer meninggalkan sekolah pascasarjana dan kemudian menjadi CEO di perusahaan yang berbasis di Redmond, Washington itu.

Gates senior mengoperasikan proyektor slide pada keynote address pertama putranya di pameran dagang Comdex di Las Vegas pada 1983.

"Tanpa saya, dia tidak akan berada di sini," candanya pada salah satu pertemuan karyawan Microsoft.

Selain menjadi pengacara, Gates senior juga menjabat sebagai perwakilan kelompok Pacific Northwest, termasuk Kamar Dagang Greater Seattle dan King County United Way.

Mary Gates meninggal karena kanker pada 1994. Gates kemudian menikahi istri keduanya, Mimi Gardner Gates, mantan direktur Museum Seni Seattle pada 1996.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bill gates microsoft

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top