Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Didemo, Presiden Belarusia Menggertak dengan Senapan Kalashnikov

Presiden Belarusia, Alexander Lukashenko, melakukan pembangkangan terhadap aksi protes besar-besaran yang menuntut pengunduran dirinya dengan menenteng senjata otomatis jenis Khalasnikov dan mengenakan rompi antipeluru saat turun dari helikopter yang mendarat di kediamannya.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 24 Agustus 2020  |  06:50 WIB
Loading the player ...
Presiden Belarusia Alexander Lukashenko menenteng senapan Khalasnikov saat mendarat di kediamannya. Video: Youtube BelTA

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Belarusia, Alexander Lukashenko, melakukan pembangkangan terhadap aksi protes besar-besaran yang menuntut pengunduran dirinya dengan menenteng senjata otomatis jenis Khalasnikov dan mengenakan rompi antipeluru saat turun dari helikopter yang mendarat di kediamannya.

Pada hari ke-15 dari aksi protes terbesar di Belarusia kemarin, sekitar 200.000 orang berunjuk rasa melawan Lukashenko di sebuah alun-alun di ibu kota Minsk. Mereka mengabaikan peringatan untuk bubar dari aparat keamanan. Para pengunjuk rasa kemudian bergerak mendekati Istana Merdeka, tempat kediaman sang presiden.

Video dari kantor berita negara, BelTA, menunjukkan helikopter pemerintah mendarat di lapangan dan Lukashenko turun sambil menenteng senjata otomatis tipe Kalashnikov seperti dikutip Aljazeera.com, Senin (24/8/2020).

Akan tetapi senjata itu tidak memiliki amunisi yang menunjukkan bahwa Lukashenko bertujuan hanya untuk menggertak.

Jalanan di sekitar Lapangan Merdeka menjadi merah dan putih saat para demonstran membawa bendera yang melambangkan oposisi mereka terhadap Lukashenko, yang telah berkuasa sejak 1994.

Para pendemo meneriakan slogan agar Lukashenko meninggalkan kantornya, sementara itu pihak berwenang terus memerintahkan mereka untuk meninggalkan alun-alun.

Lukashenko sebelumnya telah mengirim polisi anti huru hara untuk membubarkan demonstrasi yang meletus setelah dia mengklaim kemenangan pada pemilu untuk masa jabatan presiden keenam pada 9 Agustus lalu. Akan tetapi, para kritikus mengatakan pemilihan itu penuh dengan kecurangan.

Para pejabat kemarin memperingatkan warga Belarusia agar tidak berpartisipasi dalam "demonstrasi ilegal" dan outlet berita lokal menerbitkan video di media sosial yang menunjukkan meriam air dan polisi anti huru hara dengan perisai bergerak menuju Lapangan Merdeka.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

demo belarusia
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top