Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sektor Perbankan Singapura Diproyeksi Lebih Rentan PHK pada Semester II/2020

Pada paruh kedua 2020, sektor finansial termasuk perbankan diproyeksi akan lebih rentan terhadap PHK.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 12 Agustus 2020  |  16:52 WIB
Warga Singapura bersepeda di dekat patung Marlion -  Bloomberg
Warga Singapura bersepeda di dekat patung Marlion - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Singapura memproyeksi pada Semester II/2020 gelombang pemutusan hubungan kerja (PHK) berpotensi terjadi di perusahaan-perusahaan finansial, termasuk perbankan.

"Iklim ekonomi akan semakin menantang. Kami memperkirakan penciptaan lapangan kerja baru akan semakin lambat, dan di saat bersamaan penghematan sepertinya bakal kian marak," tutur Deputi Managing Director Bank Sentral Singapura (MAS) Jacqueline Loh, seperti diwartakan Bloomberg Rabu (12/8/2020).

Tahun lalu sektor finansial tercatat menampung 4,5 persen dari keseluruhan tenaga kerja lokal di Singapura. Total ada 170.000 lokal dan asing berkecimpung di sektor yang menyumbang 13 persen PDB Singapura 2019 tersebut.

Khusus pada bidang perbankan, pada Kuartal I/2020 sebenarnya menorehkan kinerja menjanjikan. Data MAS menyebutkan bahwa selama Januari-Juni 2020 bank-bank di Singapura menyerap 1.500 pekerja dan penghematan tak terjadi dengan masif.

Sayangnya, pada semester 2 Loh ragu penyerapan tenaga kerja dapat berjalan dengan optimal.

Belakangan pemerintah mendapat kritik keras karena dianggap kurang memfasilitasi tenaga kerja lokal. Loh sendiri tak mau terlalu ambil pusing dengan kritik tersebut. Menurutnya, persaingan dengan tenaga kerja asing adalah hal yang mustahil dihindari.

"Kami harus tetap terbuka dan akan terus membuka peluang bagi talenta-talenta global selama mereka memenuhi kriteria kami. Meski demikian, perusahaan juga harus tetap memerhatikan etika dan mendukung pengembangan talenta-talenta lokal," tandasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan singapura phk

Sumber : Bloomberg

Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top