Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Viral Tanda Salib di Logo HUT ke-75 Kemerdekaan RI

Sekretaris Kemensetneg Setya Utama menjelaskan bagian dari desain logo HUT ke-75 RI yang disebut menyerupai simbol salib itu adalah supergraphic.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 Agustus 2020  |  08:39 WIB
Tangkapan layar yang menunjukkan hoaks terkait lambang salib dalam logo HUT ke-75 Kemerdekaan RI. - Twitter
Tangkapan layar yang menunjukkan hoaks terkait lambang salib dalam logo HUT ke-75 Kemerdekaan RI. - Twitter

Bisnis.com, JAKARTA - Seorang pengguna Twitter baru-baru ini mengkritisi Menteri Sekretaris Negara Pratikno terkait logo Hari Ulang Tahun (HUT) ke-75 RI. 

Dalam unggahan pada Senin (10/8/2020), pemilik akun itu menuding Mensesneg sengaja memasang tanda salib dalam desain logo Hari Ulang Tahun (HUT) ke-75 RI. 

Berikut narasinya:

"KEPADA YTH. MENTERI SEKRETARIS NEGARA REPUBLIK INDONESIA.

Berkaitan dengan pemasangan Logo HUT ke-75 RI dengan menempatkan tanda salib didalamnya.

Setneg pun sdh dikuasai sampai logopun sdh mereka yg atur. Beginikah cara memecah belah?".

Lantas, benarkah Logo HUT RI ke-75 memuat lambang salib?

Menanggapi tudingan tersebut, Sekretaris Kemensetneg Setya Utama menjelaskan bagian dari desain logo HUT ke-75 RI yang disebut menyerupai simbol salib itu adalah supergraphic.

Supergraphic terdiri dari 10 elemen yang diambil dari dekonstruksi logo 75 tahun yang dipecah menjadi 10 bagian.

Setya menambahkan desain supergraphic itu juga telah sesuai dengan pedoman visual penggunaan logo peringatan HUT ke-75 RI.

Menurut pedoman visual logo peringatan ke-75 RI, elemen-elemen tersebut merepresentasikan komitmen dan nilai luhur Pancasila.

Tenaga ahli utama Kantor Staf Presiden Ali Mochtar Ngabalin juga mengklarifikasi narasi yang menyebut pemerintah memuat logo salib dalam logo Kemerdekaan RI 2020.

"Logo itu murni dan resmi asli, bukan salib. Ini adalah sebuah karya seni yang dibuat dan dilakukan oleh teman-teman, anak-anak Indonesia yang memiliki kemampuan karya seni yang luar biasa," kata Ngabalin.

Dia menerangkan logo tersebut berisi semangat untuk mendorong komitmen dari nilai-nilai Pancasila, di antaranya semangat kebhinekaan, semangat kebersamaan, semangat persatuan dalam usia negara yang ke-75 tahun.

Mengacu pada makna logo itu, Ngabalin kembali menegaskan pemerintah tidak memuat lambang salib dalam logo Kemerdekaan RI.

Ngabalin juga meminta masyarakat tidak berspekulasi soal logo Kemerdekaan RI tersebut. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mensesneg HUT Kemerdekaan RI

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top