Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekspor Singapura Melonjak pada Juni, Lampaui Proyeksi Tertinggi

Enterprise Singapore melaporkan ekspor domestik non-minyak melonjak 16,1 persen pada Juni 2020 dibandingkan periode yang sama tahun lalu (year-on-year).
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 17 Juli 2020  |  10:37 WIB
Warga Singapura bersepeda di dekat patung Marlion -  Bloomberg
Warga Singapura bersepeda di dekat patung Marlion - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Ekspor Singapura berhasil membukukan rebound lebih besar dari ekspektasi pada bulan lalu, didorong lonjakan barang elektronik dan emas.

Dalam pernyataan yang dirilis Jumat (17/7/2020), Enterprise Singapore melaporkan ekspor domestik non-minyak melonjak 16,1 persen pada Juni 2020 dibandingkan periode yang sama tahun lalu (year-on-year/yoy).

Tak hanya memutar balik raihan ekspor pada Mei yang mencatat penurunan sebesar 4,6 persen (yoy), angka ekspor pada Juni melampaui proyeksi tertinggi dari perkiraan dalam survei Bloomberg.

“Adapun, ekspor [pada Juni] meningkat 0,5 persen dari Mei, dibandingkan dengan estimasi median untuk kontraksi sebesar 4,6 persen,” sambung Enterprise Singapore, seperti dilansir Bloomberg.

Sementara itu, ekspor barang elektronik melesat 22,2 persen dari Juni 2019, ketika pengiriman terpukul oleh penurunan dalam siklus teknologi global.

Emas non-moneter bahkan meroket 238 persen dari basis rendah tahun lalu karena meningkatnya permintaan untuk logam mulia ini sebagai aset safe haven selama pandemi Covid-19. Di sisi lain, ekspor obat-obatan, yang biasanya fluktuatif, mampu melonjak 30,8 persen.

Peningkatan ekspor ini dapat membantu meringankan pukulan terhadap ekonomi yang bergantung pada perdagangan pada kuartal kedua.

Estimasi pendahuluan dari produk domestik bruto (PDB) yang dirilis oleh pemerintah awal pekan ini menunjukkan rekor kontraksi sebesar 41,2 persen pada kuartal II/2020 dari kuartal sebelumnya.

Sejumlah negara antara lain Jepang, Korea Selatan, dan Taiwan menunjukkan lonjakan pesanan sebesar dua digit, sedangkan ekspor ke pasar negara berkembang seperti Indonesia menurun.

Di antara mitra-mitra dagang utama, Hong Kong menunjukkan permintaan peling lesu dengan penurunan 21 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

singapura ekonomi singapura

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top