Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

KSP: Rencana Pembubaran 18 Lembaga Negara Masih Tahap Kajian

Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP) Donny Gahral Adian mengatakan bahwa rencana pembubaran 18 lembaga negara masih dalam tahap kajian dan belum menjadi sebuah keputusan.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 14 Juli 2020  |  13:42 WIB
Presiden Joko Widodo (tengah) memimpin rapat kabinet terbatas mengenai percepatan penanganan dampak pandemi Covid-19 di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (29/6/2020). - Antara
Presiden Joko Widodo (tengah) memimpin rapat kabinet terbatas mengenai percepatan penanganan dampak pandemi Covid-19 di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (29/6/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo berencana melakukan perampingan di pemerintahan dengan membubarkan 18 lembaga negara dalam waktu dekat ini.

Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP) Donny Gahral Adian mengatakan bahwa rencana tersebut masih dalam tahap kajian dan belum menjadi sebuah keputusan.

"Ini masih dalam kajian dan belum menjadi keputusan [Presiden Joko Widodo]. Intinya ini untuk efisiensi birokrasi dan keuangan dalam menghadapi Covid-19," kata Donny kepada Bisnis, Selasa (14/7/2020).

Lebih lanjut, dia juga menyampaikan bahwa hingga saat ini belum ada kepastian terkait lembaga apa saja yang masuk dalam daftar pembubaran tersebut.

Seperti diberitakan sebelumnya, Presiden Jokowi menjelaskan bahwa kebijakan tersebut diambil sebagai langkah efisiensi. Hal ini diharapkan dapat menekan pengeluaran negara. Meskipun demikian, dia tidak menyebutkan lembaga negara apa saja yang bakal dibubarkan.

"Dalam waktu dekat ini ada 18 (lembaga akan dibubarkan)," kata Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (13/7/2020).

Menurutnya, lembaga yang nantinya dibubarkan adalah lembaga yang fungsi dan kewenangannya masih bisa dikembalikan ke tingkat kementerian.

"Kalau pun bisa dikembalikan ke menteri, kementerian, ke dirjen, direktorat, direktur, kenapa kita harus pakai badan-badan itu lagi, ke komisi-komisi itu lagi," ujar Jokowi.

Adapun, rencana pembubaran sejumlah lembaga negara ini sejalan dengan ancaman pembubaran lembaga saat sidang kabinet pada 18 Juni 2020 lalu.

Presiden Jokowi menilai kinerja kabinet dan lembaga di pemerintahannya belum optimal dalam menghadapi krisis akibat pandemi Covid-19.

"Langkah apapun yang extraordinary akan saya lakukan. Untuk 267 juta rakyat kita, untuk negara. Bisa saja membubarkan lembaga, bisa saja reshuffle. Sudah kepikiran ke mana-mana saya," ujar Jokowi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi lembaga negara covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top