Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

65 Pengungsi Rohingya di Aceh Didaftarkan Jadi Pengungsi Resmi

UNHCR sudah memulai proses registrasi pengungsi sejak 5 Juli 2020. Proses pendaftaran diharapkan selesai pada 12 Juli 2020.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 09 Juli 2020  |  21:04 WIB
Warga mengevakuasi pengungsi etnis Rohingya dari kapal di pesisir pantai Lancok, Aceh Utara, Aceh, pada Kamis (25/6/2020). - Antara/Rahmad
Warga mengevakuasi pengungsi etnis Rohingya dari kapal di pesisir pantai Lancok, Aceh Utara, Aceh, pada Kamis (25/6/2020). - Antara/Rahmad

Bisnis.com, JAKARTA - Sebanyak 65 dari 99 migran etnis Rohingya yang berada di Lhokseumawe, Aceh sudah didaftarkan menjadi pengungsi resmi oleh Komisioner Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR).

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan UNHCR sudah memulai proses registrasi pengungsi sejak 5 Juli 2020. Proses pendaftaran diharapkan selesai pada 12 Juli 2020.

Pendaftaran yang dimaksud adalah untuk mendapatkan kartu UNHCR yang berguna untuk mendapatkan hak perlindungan resmi dari dunia internasional.

Dengan kartu tersebut, pengungsi akan terhindar dari risiko dipenjara, diperbolehkannya mengakses layanan kesehatan, pendidikan, dan layanan esensial lainnya.

"65 dari 99 migran sudah didaftarkan ke UNHCR Indonesia. Akhir pekan ini rencananya akan dipindahkan ke gedung Balai Latihan Kerja Lhokseumawe," katanya saat konferensi pers, Kamis (9/7/2020).

Pada pekan lalu Kemlu sudah mengirimkan timnya untuk melakukan koordinasi dengan pemda, UNHCR, Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) terkait penanganan migran Rohingya.

Retno juga melaporkan terdapat 25 anak-anak berumur sekitar 5 -17 tahun yang ikut rombongan ini tanpa keluarganya. Untuk itu, Palang Merah Indonesia (PMI) bersama IOM ikut membantu pengungsi terhubung dengan keluarganya.

Adapun dua pengungsi yang sempat dirawat di rumah sakit sudah sembuh dan telah kembali ke persinggahan.

"Layanan kesehatan telah diberikan kepada para migran yang sakit ringan. RS Cut Meutia Lhokseumawe juga siap menangani migran yang mengalami kondisi serius," tuturnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, pada 24 Juni 2020, nelayan Indonesia menemukan 99 pengungsi Rohingya di Pulau Seunuddon, Kabupaten Aceh Utara.

Atas dasar kemanusiaan, Indonesia menerima pengungsi tersebut untuk sementara dengan memberikan bantuan pangan dan tempat singgah.

Retno mengungkapkan kecurigaan bahwa pengungsi ini merupakan korban penyelundupan manusia.

Untuk itu, dalam berbagai kesempatan skala internasional, Retno meminta perhatian dunia untuk mendorong keamanan di Rakhine State. Menurutnya, prioritas utama bagi para migran adalah mengembalikan ke rumah mereka dengan catatan, kondisi negaranya aman.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pengungsi aceh rohingya Rakhine State
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top