Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ada Operasi Militer Myanmar, Ribuan Warga Rakhine State Mengungsi

Perintah operasi tersebut datang dari Kementerian Urusan Perbatasan yang merupakan satu dari tiga kementerian di Myanmar yang dikontrol oleh militer.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 Juni 2020  |  14:32 WIB
Ilustrasi - Warga yang terusir akibat kekerasan di wilayahnya berjalan melalui tepian sungai Mayu bersama bawaan mereka saat mengungsi ke wilayah lain di Buthidaung, kawasan utara negara bagian Rakhine, Myanmar 13 September 2017. - Reuters/Stringer
Ilustrasi - Warga yang terusir akibat kekerasan di wilayahnya berjalan melalui tepian sungai Mayu bersama bawaan mereka saat mengungsi ke wilayah lain di Buthidaung, kawasan utara negara bagian Rakhine, Myanmar 13 September 2017. - Reuters/Stringer

Bisnis.com, JAKARTA - Pihak militer Myanmar dikabarkan akan menggelar 'operasi pembersihan' di desa Kyauktan yang menyasar oknum teroris AA.

Dikutip dari situs Channel News Asia, kabar itu disampaikan oleh administrator lokal dan membuat ribuan penduduk Rakhine State mengungsi untuk menghindari operasi militer Myanmar. tersebut.

Operasi pembersihan tersebut pertama kali terungkap dari isyarat pengurus di dewa Rathedaung, Aung Myint Thein. Aung Myint Thein mengirim surat ke kepala desa Kyauktan bahwa operasi militer akan dilakukan di sana. Dalih militer Myanmar, karena desa tersebut (dan desa-desa di sekitarnya) diduga menyembunyikan teroris AA.

"Operasi pembersihan akan dilakukan secara paksa. Jika benar pertarungan dengan AA akan terjadi, jangan menetap di desa! Pergilah mengungsi untuk sementara waktu," ujar surat Aung Myint Thein sebagaimana dikutip dari Channel News Asia, Minggu, (28/6/2020).

Surat Aung Myint Thein tidak secara spesifik menyebutkan dari mana perintah operasi pembersihan berasal. Namun, operasi tersebut dibenarkan oleh Kementerian Dalam Negeri Myanmar.

Menteri Dalam Negeri, Kolonel Min Than, berkata bahwa perintah operasi tersebut datang dari Kementerian Urusan Perbatasan. Adapun Kementerian Urusan Perbatasan adalah satu dari tiga kementerian di Myanmar yang dikontrol oleh militer.

Min Than menjelaskan bahwa target dari operasi tersebut adalah teroris AA. Durasi operasi bisa berlangsung selama kurang lebih sepekan, tergantung situasi. Adapun operasi tersebut, kata Min Than, hanya berlangsung di sebagian kecil desa, tidak semua desa di Rakhine State.

"Mereka yang bertahan adalah mereka yang loyal terhadap AA" ujar Min Than menegaskan.

Juru bicara Pemerintah Myanmar, Zaw Htay, membenarkan soal akan adanya operasi militer. Namun, ia mengatakan bahwa istilah "operasi pembersihan" tidaklah tepat. Selain itu, ia mengklaim surat perintah agar warga mengungsi dulu juga sudah dicabut.

Sebagai catatan, AA adalah organisasi teroris yang didominasi oleh penganut Budha dari Rakhine. Misi utama mereka, meraih otonomi di kawasan barat Myanmar, Arakan.

Hingga berita ini ditulis, sudah puluhan orang yang meninggal akibat konflik antara AA dan aparat Myanmar. Menurut data dari Save the Children, 18 anak-anak tewas dan 71 luka-luka akibat konflik sepanjang bulan Januari hingga Maret.

Sementara itu, "operasi pembersihan" adalah istilah yang dipakai Myanmar sejak 2017 untuk mendeskripsikan operasi terhadap pemberontak dari komunitas muslim Rohingnya. Selama operasi tersebut berada, ribuan orang sudah melarikan diri dari rumah mereka ke Bangladesh.

Salah satu penyintas menyebut militer Myanmar membunuh dan membakar banyak orang di Rakhine State selama operasi pembersihan. Namun, militer Myanmar mambantah tuduhan itu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

myanmar rohingya Rakhine State

Sumber : Tempo/Channel News Asia

Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top