Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Meski Didera Covid-19, Myanmar Tetap Gelar Pemilu 2020

UEC memastikan Pemilu akan tetap dihelat tahun ini, meski belum mengumumkan tanggal resminya.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 04 Juni 2020  |  19:20 WIB
Bendera Myamnar - wikipedia
Bendera Myamnar - wikipedia

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Pemilihan Umum Myanmar (UEC) pada Kamis (4/6/2020) waktu setempat mengumumkan kepastian bahwa Pemilihan Umum (Pemilu) terdekat akan tetap dihelat tahun ini, sesuai agenda awal.

Kendati demikian, seperti diwartakan Bloomberg, tanggal pasti pemungutan suara belum bisa diumumkan secara pasti. Satu hal yang jelas, menurut keterangan resmi UEC, linimasa Pemilu akan menyesuaikan dengan perkembangan pandemi Covid-19.

Kepastian ini sekaligus mematahkan kabar bakal tertundanya Pemilu di negara tersebut. Sebelumnya, para legislator dari partai oposisi Union Solidarity and Development Party (USDP) mendesak UEC agar secepatnya menggelar diskusi dengan seluruh perwakilan partai untuk mencari jalan tengah terbaik.

"Akan lebih baik bila semua partai yang akan terlibat diajak diskusi secara terbuka oleh  UEC, demi menjamin keselamatan bersama [di tengah Covid-19," ujar juru bicara USDP U Thein Oo.

Menurut catatan UEC, sejauh ini sudah ada 97 partai politik terdaftar di Myanmar. 79 di antaranya dipastikan bakal berpartisipasi dalam Pemilu Legislatif, dengan 18 di antaranya memutuskan akan fokus memperebutkan kursi di satu provinsi saja.

Pekan lalu parlemen baru saja menerima usulan dua amandemen UU Pemilu yang bakal menghapus peran polling dari unsur militer dan mengurangi syarat bagi imigran untuk ikut memilih.

Pemilu mendatang ditaksir bakal diikuti oleh 37 juta warga negara, dengan total 41.000 lebih Tempat Pemungutan Suara (TPU). Jumlah TPU bisa saja ditambah bila perkembangan Covid-19 memburuk.

Pada pemilu terakhir 2015 lalu, suara terbanyak diraup oleh National League for Democracy (NLD), partai Pimpinan Aung San Suu Kyi. Namun, menimbang kasus kejahatan genosida yang mencemarkan nama partai tersebut, muncul keraguan bahwa mereka akan mendominasi perolehan suara lagi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

myanmar covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top