Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Belajar Awan dari Suku Maori

Gilles Bellon, dosen fisika di Universitas Auckland (Auckland University) Selandia Baru yang memiliki spesialiasi tentang awan berencana untuk menyelidiki pelajaran yang diturunkan oleh para pelaut Maori yang melintasi lautan Pasifik.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 26 Juni 2020  |  16:14 WIB
Suku Maori
Suku Maori

Bisnis.com, JAKARTA—Suku Maori adalah penjelajah laut terampil. Pengetahuan kuno mereka tentang awan dapat menginformasikan keakuratan model perubahan iklim kontemporer. Bagaimana pengetahuan Maori kuno tentang perilaku awan.

Gilles Bellon, dosen fisika di Universitas Auckland (Auckland University) Selandia Baru yang memiliki spesialiasi tentang awan berencana untuk menyelidiki pelajaran yang diturunkan oleh para pelaut Maori yang melintasi lautan Pasifik.

"Itu akan memberi kita pandangan yang berbeda. Teori berdasarkan pengamatan satelit terbaru, apakah itu didukung oleh pengetahuan tradisional? Mari kita lihat. Ini semacam pemeriksaan ganda,” katanya di laman Auckland University, dikutip Bisnis, Jumat (26/6/2020).

Dia mengungkapkan salah satu tantangan terbesar bagi peramal yang memprediksi pemanasan global adalah memperhitungkan perilaku dan efek awan, yang keduanya melindungi planet ini dari sinar matahari dan menjebak radiasi.

Menurutnya, model dapat ditingkatkan dengan memperhitungkan apa yang disebut "efek memori," di mana awan dapat menanggung jejak kondisi atmosfer yang dijumpai beberapa jam atau beberapa hari sebelumnya dan sejauh ratusan kilometer jauhnya.

Pleh karena itu, ilmuwan sangat tertarik pada awan rendah, yang memiliki efek pendinginan bersih pada iklim yang terutama di wilayah subtropics. Bellon bekerja sama dengan Tra Dinh, seorang dosen fisika di universitas yang terlibat dalam pemodelan perubahan iklim, dan menjangkau kelompok-kelompok Maori dengan pengalaman pelayaran laut yang panjang dalam kapal tradisional. Dia menerima dana Marsden Fund sebesar NZD$829.000 untuk proyek tersebut.

Fokus Maori pada awan tercermin tidak hanya pada nama negara ini, Aotearoa, tetapi juga dalam deskripsi yang menggugah seperti "te mara kumara a Ngatoriorangi," pola awan yang mengingatkan pada tempat tidur kumara dari kepala agung dan imam Ngatoroirangi. Putahi adalah kata untuk awan stratus yang panjang, Purehurehu untuk cirrus.

Bellon ingin memanfaatkan pengetahuan yang diwariskan oleh para pelaut yang melakukan perjalanan jauh karena dia percaya pengamatan mereka tentang awan mungkin lebih relevan dengan teorinya daripada pengamatan yang lebih lokal terhadap orang-orang di darat.

“Apa yang diketahui para pelaut Maori tentang bagaimana awan bisa berubah bentuk dan apakah mereka tahu kapan awan itu mulai turun atau menghilang? Apa nama mereka untuk berbagai jenis awan, bentuk yang berbeda? Bagaimana hubungannya dengan klasifikasi barat?," katanya.

Awan adalah elemen yang sangat sulit dari model iklim, berkontribusi terhadap variasi perkiraan untuk pemanasan yang akan dialami planet ini di tahun-tahun mendatang. Efek awan bervariasi menurut faktor termasuk ukuran dan ketinggiannya. Awan rendah melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk memantulkan sinar matahari kembali ke ruang angkasa daripada menjebak cahaya inframerah, membuat efek pendinginan bersih.
Model iklim yang diusulkan baru-baru ini berpendapat bahwa perkiraan untuk pemanasan global mungkin terlalu rendah karena awan rendah cenderung terbakar atau menjadi lebih tipis di dunia yang memanas.

Awan rendah yang diminati Bellon bisa mencapai dua kilometer di atas permukaan bumi.
Panjangnya sering 100 meter atau 200 meter, yang sangat kecil dalam konteks model iklim yang menggunakan ukuran kotak 100.000 kilometer persegi.

"Jika efek ini memiliki dampak yang dapat dilihat dalam data iklim, maka penting untuk mewakilinya dalam model iklim," ujar Bellon.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jurnal Ilmiah Benda Langit
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top