Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Soal RUU HIP, SBY Pilih Diam Agar Suhu Politik Tak Semakin Memanas

SBY berpesan agar dalam memposisikan ideologi harus tepat dan benar, termasuk dalam berpikir, berbicara, dan merancang sesuatu yang berkaitan dengan dasar negara atau Pancasila.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 23 Juni 2020  |  11:13 WIB
Susilo Bambang Yudhoyono - Instagram Ani Yudhoyono
Susilo Bambang Yudhoyono - Instagram Ani Yudhoyono

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden RI ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono memilih untuk tidak berkomentar terkait Rancangan Undang-Undang Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) agar suhu politik tidak semakin panas.

"Saya mengikuti hiruk pikuk sosial & politik seputar RUU Haluan Ideologi Pancasila (HIP). Saya juga sudah membaca & mengkaji RUU tsb. Tentu ada pendapat & tanggapan saya. Namun lebih baik saya simpan agar politik tak semakin panas," cuitnya melalui akun Twitter @SBYudhoyono pada Selasa (23/6/2020).

Namun, SBY berpesan agar dalam memposisikan ideologi harus tepat dan benar, termasuk dalam berpikir, berbicara, dan merancang sesuatu yang berkaitan dengan dasar negara atau Pancasila.

Menurutnya, jika ada kekeliruan dalam prosesnya sangat berpotensi menimbulkan dampak buruk yang sangat besar. Bahkan, hal itu bisa mengakibatkan perpecahan.

"Memposisikan ideologi harus tepat dan benar. Ingat, proses national building & consensus making yang kita lakukan sejak 1945 juga tak selalu mudah. Jangan sampai ada 'ideological clash' & perpecahan bangsa yang baru. Kasihan Pancasila, kasihan rakyat," kata SBY.

Untuk diketahui, kelanjutan pembahasan RUU HIP sempat menjadi polemik, hingga Staf khusus Presiden bidang hukum Dini Purwono menyampaikan bahwa Pemerintah memutuskan untuk menunda pembahasan RUU HIP.

Alasannya, Pemerintah memberikan kesempatan kepada DPR RI untuk menyerap lebih jauh aspirasi elemen masyarakat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sby pancasila
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top