Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Israel Berpotensi Lakukan Lockdown Tahap Kedua

Israel berpeluang membelakukan kembali sekaligus memperkuat kebijakan karantina wilayah (lockdown) menyusul lonjakan kasus penularan Covid-19 di negara itu.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Juni 2020  |  20:37 WIB
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. - REUTERS/Ronen Zvulun
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. - REUTERS/Ronen Zvulun

Bisnis.com, JAKARTA – Meningkatnya penyebaran virus Covid-19 di Israel, membuat pemerintah negara tersebut berencana membelakukan kebijakan lockdown kedua.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memperingatkan bahwa Israel berpeluang memberlakukan kembali dan memperkuat kebijakan karantina wilayah (lockdown) menyusul lonjakan kasus penularan Covid-19 di negara itu.

"‘Kita harus meratakan kurva sekarang, Jika kita tidak segera mengubah perilaku kita, dan mulai memakai masker dan menjaga jarak satu sama lain, maka lockdown akan kembali. Tidak ada dari kita yang menginginkan itu,” ujarnya seperti dikutip dari Bloomberg, Minggu (21/6/2020).

Netanyahu mengatakan dia akan mengadakan pertemuan para menteri pada Senin (22/6/2020) untuk memutuskan langkah apa yang harus diambil.

Seperti diketahui, lebih dari 20.000 kasus Covid-19 telah terjadi di Israel, termasuk lebih dari 300 kematian akibat pandemi tersebut.

Jumlah kasus penularan terus meningkat, di mana pada bulan lalu, jumlah kasus mencapai 17.000 kasus. Sejumlah pengamat menilai setelah karantina wilayah atau lockdown dilonggarkan secara signifikan, banyak orang mengabaikan instruksi untuk memakai masker dan menjaga jarak sosial.

Adapun, Kementerian Kesehatan Israel menginstruksikan sejumlah rumah sakit untuk bersiap-siap kembali membuka bangsal untuk pasien Covid-19.

Kementerian juga meminta rumah sakit untuk memperbarui instruksi perlindungan pribadi kepada staf medis.

Seperti diketahui, Israel perlahan melonggarkan kembali kebijakan lockdown sejak Mei. Hal itu dilakukan untuk menyelamatkan perekonomian nasional.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

israel covid-19 Lockdown

Sumber : Bloomberg

Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top