Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kematian George Floyd, Mengapa Derek Chauvin Dituntut Pembunuhan Tingkat Tiga?

Kematian yang berawal dari dugaan penggunaan uang palsu oleh Floyd saat berbelanja membuat karir sang perwira kepolisan itu berakhir. Jaksa mengincar Chauvin dengan tuntutan melakukan pembunuhan tingkat tiga. 
Saeno
Saeno - Bisnis.com 31 Mei 2020  |  08:41 WIB
Pengunjuk rasa melampiaskan kekesalan di depan restoran cepat saji yang terbakar di Minneapolis, 29 Mei 2020/Bloomberg-John Minchillo - AP Photo
Pengunjuk rasa melampiaskan kekesalan di depan restoran cepat saji yang terbakar di Minneapolis, 29 Mei 2020/Bloomberg-John Minchillo - AP Photo

Bisnis.com, JAKARTA - Derek Cauvin, mantan perwira di Kepolisian Minneapolis, Minesota, AS, menjadi tersangka utama penyebab kematian George Floyd seorang warga Amerika keturunan Afrika.

Kematian yang berawal dari dugaan penggunaan uang palsu oleh Floyd saat berbelanja membuat karir sang perwira kepolisan itu berakhir.

Jaksa mengincar Chauvin dengan tuntutan melakukan pembunuhan tingkat tiga. 

Menurut nytimes.com, dokumen tuntutan yang diajukan jaksa menjelaskan bagaimana Chauvin, mantan petugas kepolisian Minneapolis, melakukan aksinya sebelum George Floyd tewas di bawah "jepitan" kaki Chauvin. Disebutkan bahwa pembunuhan tingkat ketiga tidak menyaratkan adanya niat untuk membunuh.

Sebuah gambar yang diambil dari video, milik Darnella Frazier melalui Facebook, menunjukkan bagaimana aksi Derek Chauvin, selama penangkapan George Floyd.

Chauvin yang didakwa atas kematian George Floyd memegangi lutut Floyd selama hampir sembilan menit, termasuk selama dua menit dan 53 detik setelah Floyd menjadi tidak responsif, papar dokumen yang dirilis jaksa penuntut pada hari Jumat.

Dokumen itu, yang menyatkaan kemungkinan penyebab kematian Floyd, digunakan untuk mendukung dakwaan pembunuhan tingkat tiga dan tuduhan pembunuhan berencana tingkat dua terhadap mantan perwira polisi Derek Chauvin. Tuduhan itu secara kumulatif menyebabkan Chauvin terancam hukuman maksimal 35 tahun penjara.

Pernyataan soal kemungkinan penyebab kematian Floyd juga mengatakan bahwa hasil awal dari otopsi “tidak mengungkapkan temuan fisik yang mendukung diagnosis asfiksia traumatis atau strangulasi.” Disebutkan pula bahwa Floyd memiliki penyakit arteri koroner dan penyakit jantung hipertensi.

"Efek gabungan dari Mr. Floyd ditahan oleh polisi, kondisi kesehatannya yang mendasar dan setiap potensi minuman keras dalam sistemnya kemungkinan berkontribusi pada kematiannya," kata pernyataan itu.

Protes Keluarga Floyd

Kematian tragis Floyd serta merta menimbulkan sentimen rasialias. Terlebih, Floyd yang berkulit hitam tewas "di kaki" seorang polisi kulit putih.

Chauvin pun akhirnya didakwa melakukan pembunuhan tingkat tiga dan pembunuhan tingkat dua karena berlutut di leher George Floyd, seorang pria kulit hitam, selama hampir sembilan menit.

Sementara itu, keluarga Floyd merilis pernyataan pada Jumat yang menyatakan bahwa tuntutan itu tidak cukup tegas.

“Kami mengharapkan tuduhan pembunuhan tingkat pertama. Kami menginginkan tuduhan pembunuhan tingkat pertama," ujar keluarga Floyd.

Tuntutan tingkat pertama atau kedua akan menuntut jaksa penuntut membuktikan bahwa Chauvin bermaksud membunuh Floyd, kata Richard Frase, seorang profesor hukum pidana di University of Minnesota.

Frase menyebutkan pengaduan kriminal terhadap Chauvin tidak mengidentifikasi motif khusus bagi petugas untuk membunuh Floyd, yang pada dasarnya mengesampingkan tuduhan pembunuhan yang lebih kuat.

Tuduhan yang dihadapi Chauvin mirip dengan kasus fatal lainnya yang melibatkan seorang perwira polisi Minneapolis, Mohamed Noor. Ia dihukum pada tahun 2017 karena menembak mati Justine Ruszczyk, seorang wanita yang tidak bersenjata.

Frase mengatakan kasus terhadap Chauvin tampaknya lebih kuat daripada kasus yang diajukan terhadap Noor, yang dihukum karena pembunuhan tingkat tiga dan pembunuhan tingkat dua.

Dalam kasus itu, kata Frase, petugas tampaknya panik dan melepaskan satu tembakan. "Ada pertanyaan apakah dia punya waktu untuk gegabah," katanya, merujuk pada kasus Noor. "Ini, ada delapan menit," ujarnya.

Kronologi Penangkapan Floyd

Sebuah pernyataan yang ditulis Michelle M. Frascone, agen khusus dari Biro Penahanan Pidana Minnesota, menjelaskan bagaimana petugas, termasuk Chauvin, melakukan kontak Floyd pada Senin malam setelah menanggapi laporan tentang seseorang yang mencoba melakukan pembelian di toko dengan uang kertas $20 palsu.

Dua petugas mendekati Floyd, mantan bintang olahraga sekolah tinggi yang bekerja sebagai penjaga di sebuah restoran di Minneapolis, ketika ia duduk di sebuah mobil tidak jauh dari toko.

Floyd, yang berada di dalam mobil bersama dua orang lainnya, diperintahkan keluar dan ditangkap. Tetapi ketika para petugas mulai memindahkannya ke arah mobil patroli, ia "meronta, jatuh ke tanah, dan mengatakan kepada para petugas bahwa ia menderita claustrofobia," kata pernyataan yang dikeluarkan pihak jaksa penuntut.

Berdasar penelusuran bisnis, claustrofobia adalah ketakutan tidak beralasan pada ruang tertutup atau ruang sempit. Penderita claustrofobia menjadi takut dalam situasi di mana tidak ada bahaya yang jelas atau realistis.

Ketika dua petugas lainnya tiba, termasuk Chauvin, para petugas "melakukan beberapa upaya untuk membuat Floyd masuk ke kursi belakang" sebuah mobil patroli, sementara Floyd menolak untuk diam, ”kata pernyataan itu.

Floyd "bersitegang dengan petugas dengan sengaja jatuh, mengatakan dia tidak akan naik mobil, dan menolak untuk diam," kata pernyataan itu.

Saat masih berdiri, Floyd sudah mengatakan jika dirinya tidak bisa bernapas, kata dokumen itu.

Sekitar pukul 8:19 malam, Chauvin menempatkan lututnya ke area leher Floyd, memegangnya di tanah sementara petugas lain memegang kakinya. Kadang-kadang, Floyd memohon, mengatakan, "Aku tidak bisa bernapas," "tolong" dan "mama."

"Anda berbicara baik-baik saja," kata petugas ketika Floyd bergerak bolak-balik di tanah, sesuai dengan pernyataan kemungkinan penyebabnya.

Pada pukul 8:24 malam, Floyd diam tak bergerak, kata pernyataan itu. Semenit kemudian, salah satu petugas lain memeriksa denyut nadi di pergelangan tangan Floyd, tetapi tidak bisa menemukannya. Chauvin terus menempatkan lututnya di leher Floyd sampai 8:27, menurut pernyataan itu. 

Akibat kematian itu, protes merebak di Minneapolis dan tersebar luas di seluruh AS.

Berdasar undang-undang Minnesota, pembunuhan tingkat ketiga tidak mensyaratkan adanya niat untuk membunuh, Hanya disebutkan bahwa pelaku menyebabkan kematian seseorang dalam tindakan berbahaya "tanpa memperhatikan kehidupan manusia."

Sedangkan dakwaan pembunuhan tingkat kedua menuntut jaksa penuntut untuk membuktikan bahwa Chauvin bertindak lalai menciptakan “risiko yang tidak masuk akal,” dan secara sadar melakukan tindakan yang akan menyebabkan Floyd terluka parah atau mati.

Jaminan untuk Chauvin

Dikutip dari CNN.com, Pengadilan menetapkan uang jaminan untuk mantan petugas Derek Chauvin sebesar US$ 500.000 atau sekitar Rp7.325.000.000 (dengan asumsi 1US$=Rp14.650), demikian dokumen yang ditunjukkan CNN.com, dipantau Minggu (31/5/2020).

Uang jaminan itu ditetapkan Pengadilan Distrik Judisial ke-4 Minnesota.

Namun, menurut dokumen itu, belum ada ketentuan yang ditetapkan untuk pembebasan Chauvin.

Dokumen tersebut tidak menunjukkan bahwa Chauvin keluar dengan jaminan, tetapi dikatakan bahwa jika aturan itu mengikat dan jaminan ditetapkan sebesar US$500.000. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat George Floyd

Sumber : nytimes.com

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top