Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kematian Akibat Covid-19 di Britania Raya Tembus 37.000 Orang

Britania Raya mengumumkan kematian 134 orang akibat Covid-19 selama 24 jam terakhir, menjadikan total korban jiwa di negara itu menjadi 37.048 orang.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 27 Mei 2020  |  04:43 WIB
Penumpang kereta bawah tanah di London mengenakan masker untuk menghindari penularan virus corona Covid-19. - Bloomberg
Penumpang kereta bawah tanah di London mengenakan masker untuk menghindari penularan virus corona Covid-19. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Britania Raya mengumumkan kematian 134 orang akibat Covid-19 selama 24 jam terakhir hingga Selasa (26/5/2020) malam WIB, menjadikan total korban jiwa di negara itu menjadi 37.048 orang.

Departemen Kesehatan juga meng\onfirmasi bahwa 2.004 lebih banyak orang telah dites positif untuk penyakit ini sepanjang Selasa, yang berarti 265.227 menerima diagnosis tersebut sejak wabah dimulai pada Februari.

Hari ini menandai hari pertama sejak Maret bahwa tidak ada kematian akibat virus corona di Irlandia Utara, wilayah yang dimasukkan dalam perhitungan Britania raya. Terakhir kali tak tercatat kematian di wilayah itu pada 23 Maret, sebelum lockdown diterapkan.

Selama 7 pekan, Inggris dan Wales masih menjadi dua wilayah di Britania yang paling parah mencatatkan angka kematian akibat Covid-19.

Data Kantor Statistik Nasional menunjukkan angka kematian Covid-19 sepanjang 9 Mei hingga 15 Mei adalah 2.639 di dua wilayah itu, menurun 1.235 dibandingkan dengan pekan sebelumnya.

Jumlah tersebut adalah penurunan lebih dari setengah dari puncak wabah yakni saat 8.180 orang meninggal dunia karena virus corona selama pekan terburuk pada dari 11 - 17 April.

Namun, Profesor David Spiegelhalter, ahli statistik di University of Cambridge, mengkhawatirkan tentang jumlah orang yang meninggal di rumah mereka sendiri selama pandemi, yang mencatat ada sekitar 1.700 kematian yang disebutkan bukan disebabkan oleh corona.

“Kami melihat peningkatan besar dalam kematian di rumah, jumlah yang sama dari kematian Covid dan kematian yang tampaknya tidak dapat dijelaskan," kata Spiegelhalter.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inggris Virus Corona

Sumber : Daily Mail

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

BisnisRegional

To top