Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

RI Usul Pembentukan Platform Lintas Negara Produsen Alkes

Indonesia mengusulkan adanya platform yang dapat memfasilitasi kolaborasi business-to-business (B2B) di antara sektor swasta di berbagai negara yang dapat memproduksi kebutuhan suplai medis.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 14 Mei 2020  |  15:39 WIB
Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi memberikan sambutan pada pembukaan Forum Indonesia-Pasifik Selatan di Gedung Pancasila, Kemenlu, Jakarta, Kamis (21/3/2019). - ANTARA/Hafidz Mubarak A
Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi memberikan sambutan pada pembukaan Forum Indonesia-Pasifik Selatan di Gedung Pancasila, Kemenlu, Jakarta, Kamis (21/3/2019). - ANTARA/Hafidz Mubarak A

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia menggagas pembentukan platform lintas negara yang dapat dimanfaatkan oleh rantai pasok korporasi swasta yang memproduksi alat kesehatan.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan platform tersebut dapat memfasilitasi kolaborasi business-to-business (B2B) di antara sektor swasta di berbagai negara yang dapat memproduksi kebutuhan suplai medis guna memenuhi kebutuhan global di tengah pandemi 

Dalam platform ini, setiap negara dapat menampilkan perusahaan swasta atau BUMN yang dapat memproduksi alat kesehatan. Dengan demikian, kekurangan kebutuhan dari suatu negara dapat dipenuhi.

“Platform ini akan berperan sebagai katalis untuk sektor swasta di berbagai negara untuk berbagi informasi pada kapasitasnya dan sumbernya masing-masing dan apa yang mereka butuhkan dari negara lain melalui kerja sama terkait produksi alat kesehatan,” kata Retno dalam konferensi pers virtual, Kamis (14/5/2020).

Retno juga menekankan bahwa kerja sama yang akan terbentuk di masa yang akan datang dari platform ini harus menyesuaikan aturan dan prosedur di masing-masing negara, termasuk standar kualitas produk, sertifikasi, dan hukum persaingan usaha.

“Setelah mempresentasikan inisiatif ini, saya mendapat respons positif dan para menteri setuju untuk melaksanakan inisiatif ini,” ujarnya.

Platform ini adalah bagian dari upaya konkret Indonesia untuk membangun kerja sama inovatif di tengah pandemi, alih-alih sekedar membuat pernyataan politik yang tidak dapat menyelesaikan masalah.

Inisiatif ini diungkapkan dalam pertemuan menteri dalam kerangka International Coordination Group on Covid-19 yang ke-8 kalinya pada Selasa lalu.

ICG beranggotakan 11 negara yang terdiri dari Australia, Kanada, Jerman, Italia, Moroko, Peru, Singapura, Afrika Selatan, Turki, dan Inggris.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenlu alat kesehatan Virus Corona
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top