Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kabar Masjidil Haram dan Nabawi Kembali Dibuka Ternyata Hoax

Akun penyedia info dua masjid suci berbahasa Inggris ini juga menegaskan bahwa belum ada tanggal pasti dibukanya kembali dua masjid suci untuk umum.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 30 April 2020  |  17:21 WIB
Suasana salat tarawih di Masjidil Haram. Istimewa
Suasana salat tarawih di Masjidil Haram. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kabar dibukanya kembali Masjid Al-Haram dan Masjid Nabawi dinilai tidak berdasar dan keliru.

Hal tersebut dikutip dari akun Twitter HaramainInfo pada Kamis (30/4/2020). “Pesan yang dikirim tentang pembukaan haramain [dua masjid] sangat tidak berdasar dan keliru. Penangguhan shalat bagi publik masih berlaku,” tulisnya.

Dalam keterangannya, pernyataan ini bukan sebagai klarifikasi dari postingan sebelumnya yang berupa pernyataan yang mengatasnamakan Abdul Rahman As-Sudais, Kepala Presidensi Umum untuk Urusan Dua Masjid Suci.

Pernyataan tersebut mengungkapkan bahwa dirinya membawa berita gembira kepada umat muslim bahwa keadaan di dua masjid suci akan kembali normal segera.

“Dua masjid suci akan dibuka untuk tawaf, shalat wajib dan salam kepada Nabi Muhammad,” tulisnya.

Dalam catatan ini, pihak presidensi tidak akan tergesa-gesa membuka dua masjid suci mengingat segala kebijakan diambil demi keselamatan seluruh umat.

Di samping itu, adanya dokumen pernyataan berbahasa Inggris dari Kementerian Haji Arab Saudi yang beredar merupakan hoax.

Dari akun Twitter HaramainSharifain, dokumen tersebut mengungkapkan dua masjid suci akan dibuka pada 8 Ramadhan (1 Mei 2020), dengan beberapa syarat seperti harus membawa alas shalat sendiri, tidak boleh menggunakan Al-Quran masjid, membuat jarak, toilet ditutup, menggunakan masker, dan menggunakan hand sanitizer yang tersedia di masjid.

Akun penyedia info dua masjid suci berbahasa Inggris ini juga menegaskan bahwa berita ini tidak benar lantaran belum ada tanggal pasti dibukanya kembali dua masjid suci untuk umum.

Hingga saat ini, pihak Kerajaan Arab Saudi belum menentukan secara resmi pembukaan kembali ibadah umrah. Bahkan Saudi juga belum memberikan keputusan soal jadi atau tidak pelaksanaan ibadah haji tahun ini.

Seperti diberitakan sebelumnya, sesaat sebelum Ramadhan, Presidensi Dua Masjid Suci telah mengumumkan bahwa dua masjid suci akan ditutup sepanjang Ramadhan bagi umum. Pelaksanaan shalat wajib maupun tarawih berjamaah hanya dilakukan oleh staf presidensi dan para pekerja.

Tak hanya shalat, iftar (buka puasa) dan i’tikaf (berdiam diri di masjid) juga tidak diizinkan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ibadah Haji masjidil haram covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top