Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Muslim India: Dihina, Dikecam, dan Sumbang Darah untuk Terapi Plasma Corona

Mereka yang dihina dan dikecam adalah peserta Tablighi Jamaat. Para penyintas justru memberi plasma mereka untuk penelitian demi mencari vaksin Corona.
Andya Dhyaksa
Andya Dhyaksa - Bisnis.com 28 April 2020  |  20:58 WIB
Warga di India berjalan sambil menggunakan masker pelindung - Bloomberg/Prashanth Vishwanathan
Warga di India berjalan sambil menggunakan masker pelindung - Bloomberg/Prashanth Vishwanathan

Muslim di India tengah mengalami peristiwa getir akhir-akhir ini. Mereka dituduh sebagai penyebar virus Corona (Covid-19) di negara tersebut. Bahkan, di media sosial beredar tanda pagar (#jihadcorona). Tentu, untuk yang terakhir ini, konotasinya buruk.

Yakni, satu muslim yang positif Corona, akan menyebarkan ke sejulah orang beragama lainnya di India. Tuduhan yang benar-benar menyakitkan, bahkan Uni Emirate Arab mengecam dengan mempertanyakan sekularisme India di platform media sosial.

Atas hal itu, Perdana Menteri Narendra Modi pun sampai meminta warganya untuk menjaga persatuan dengan berkicau di media sosial Twitter miliknya. Bahwa, virus Corona tidak mengenal agama.

Penyebab dari diskriminasi tersebut tak lain adalah acara Tablighi Jamaat di Delhi pada pertengahan Maret silam. Di sana, berkumpul ribuan umat Islam--termasuk di antaranya dari Indonesia. Acara tersebut pun menjadi pusat pesebaran virus Corona.

Dan, banyak peserta acara tersebut dikarantina. Namun, seiring berjalannya waktu, banyak peserta yang bertahan hidup. Hal ini membuat sistem kekebalan tubuh mereka merespons dengan menciptakan antibodi, yang menyerang virus.

Lama-kelamaan ini menumpuk dan dapat ditemukan dalam plasma, bagian cair dari darah.

Nah, antibodi ini yang kemudian tengah diteliti banyak ilmuwan untuk membuat vaksin Corona. Namun, masih dalam tahap uji coba di banyak negara termasuk India, yang mengujinya di beberapa negara sebelum menyetujui untuk penggunaan yang lebih luas.

Kini, para penyintas Corona di tempat karantina itu justru berbuat mulia. Yakni, 10 penyintas itu menyilahkan ilmuwan untuk  menyumbangkan plasma pada hari Minggu kemarin.

"Media telah menjelek-jelekkan kami setelah beberapa dari kami dites positif mengidap virus. Tetapi dengan rahmat Allah ini akan membantu meningkatkan citra kami," kata salah satu donatur, Farooq Basa dari negara bagian selatan Tamil Nadu kepada BBC.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

india Virus Corona covid-19
Editor : Andya Dhyaksa

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top