Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Di Tengah Covid-19, Deutsche Bank Masih Catat Kinerja Cemerlang

Deutsche Bank AG mengikuti jejak bank investasi lain dalam mencatatkan kinerja kuartal pertama yang positif, namun tetap meragukan meragukan prospek tahun ini.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 27 April 2020  |  14:51 WIB
Kantor Deutsche Bank di London - Reuters/Luke MacGregor
Kantor Deutsche Bank di London - Reuters/Luke MacGregor

Bisnis.com, JAKARTA – Deutsche Bank AG mengikuti jejak bank investasi lain dalam mencatatkan kinerja kuartal pertama yang positif, namun tetap meragukan meragukan prospek tahun ini.

Dilansir Bloomberg, Deutsche Bank mencatat pendapatan sekitar 6,4 miliar euro (US$6,9 miliar) di kuartal pertama, melampaui perkiraan analis. Sementar itu, laba bersih mencapai 66 juta euro, jauh di atas proyeksi analis yang memperkirakan kerugian.

Bada saat yang sama, provisi untuk kredit macet mencapai level tertinggi dalam lebih dari enam tahun dan bank membatalkan target minimum untuk buffer modal.

Bank yang berbasis di Frankfurt, Jerman, itu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kredit bermasalah diperkirakan meningkat dan kenaikan pinjaman sebagai bagian dari respon terhadap krisis virus corona akan memperluas neraca bank.

"Implikasi jangka pendek dari pandemi Covid-19 menyulitkan bank untuk secara akurat mencerminkan waktu dan besarnya perubahan pada rencana modal aslinya," kata Deutsche Bank dalam pernyataannya, seperti dikutip Bloomberg.

"Karena itu ada kemungkinan bahwa kinerja bank berada di level moderat dan di bawah target CET1 sebelumnya setidaknya 12,5 persen," lanjut mereka.

Laporan awal Deutsche Bank ini menunjukkan bahwa perusahaan bergabung dengan rekanbank lain di Wall Street dalam mendapatkan keuntungan dari lonjakan perdagangan klien karena virus memicu gejolak pasar yang hebat.

Seperti para pesaingnya, Deutsche itu mengatakan sedang berusaha memberikan pembiayaan tambahan bagi bisnis ng diperangi di tengah krisis dan akan meningkatkan aset tertimbang menurut risiko di bulan-bulan mendatang.

"Banyak klien kami menghadapi tantangan besar dari Covid-19 dan mereka membutuhkan dukungan kami sekarang," kata perusahaan itu dalam pernyataan terpisah di situs resmi. “Kami bertujuan untuk mendukung mereka dengan neraca kami yang kuat, sambil selalu menaati aturan.”

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

deutsche bank
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top