Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pakar Pertahanan : Kematian Kim Jong Un Bisa Picu Perang Dunia 3

Para ahli meyakini kematiannya akan menghancurkan kawasan itu, menciptakan aliran pengungsi besar-besaran dan memaksa AS, Korea Selatan, dan mungkin sekutu regional lainnya untuk menghadapi gejolak itu
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 26 April 2020  |  10:09 WIB
Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un (kiri) dan Menteri Luar Negeri (Menlu) AS Mike Pompeo di Pyongyang, Korut, Minggu (7/10/2018). - KCNA via Reuters
Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un (kiri) dan Menteri Luar Negeri (Menlu) AS Mike Pompeo di Pyongyang, Korut, Minggu (7/10/2018). - KCNA via Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Kematian pimpinan Korea Utara Kim Jong Un diprediksi bisa memicu terjadinya perang dunia ketiga. Tepatnya akan membawa dunia ke perang nuklir.

Para pakar pertahanan mengatakan alasannya karena kematian Kim Jong-un akan memicu konfrontasi militer yang "akan membuat Afghanistan dan Irak terancam.

Pertanyaan tentang dampak kematian Kim di negara bersenjata nuklir itu muncul bersamaan dengan laporan bahwa dia berjuang untuk hidupnya setelah menjalani operasi darurat.

Para ahli meyakini kematiannya akan menghancurkan kawasan itu, menciptakan aliran pengungsi besar-besaran dan memaksa AS, Korea Selatan, dan mungkin sekutu regional lainnya untuk menghadapi gejolak itu. Demikian dikutip dari Express.co.uk.

Pensiunan Letnan Jenderal Korea Selatan Chun In-Bum, mantan kepala pasukan operasi khusus, mengatakan kepada US Military Times bahwa akan ada "kekacauan, penderitaan manusia, ketidakstabilan dan berita buruk bagi semua orang".

Dan dia memperingatkan rencana apa pun yang mungkin dimiliki aliansi Korea Selatan atau AS untuk pindah ke Korea pasca-Korea Utara yang dapat berdampak buruk.

“Korea Utara adalah negara berdaulat. Siapa pun yang masuk ke sana, termasuk China, akan gila," katanya.

Mantan prajurit AS Kolonel David Maxwell, yang sekarang menjadi anggota senior lembaga think tank Yayasan Pertahanan Demokrasi, mengatakan aliansi Korea Selatan dan AS memiliki rencana buruk dengan asumsi buruk.

"Itu akan membawa kita ke perang nuklir." Katanya.

Menurutnya, kurangnya suksesi yang jelas akan menggerakkan kekacauan di Korea Utara. Kim Il Sung menunjuk penggantinya pada tahun 1973 dan Kim Il-sung menunjuk penggantinya pada tahun 2009 atau 2010.

"Tidak diketahui apakah Kim Jong-un telah menunjuk seorang penerus. Kita dapat berspekulasi bahwa mungkin saudara perempuannya Kim Yo-jong telah ditunjuk sebagai penggantinya berdasarkan promosi terakhirnya dan fakta bahwa dia telah mulai membuat pernyataan resmi atas namanya mulai bulan lalu. Tapi tidak diketahui apakah seorang wanita, meskipun menjadi bagian dari garis keturunan Paektu, bisa menjadi pemimpin rezim keluarga Kim," jelasnya.

Kolonel Maxwell mengatakan tidak memiliki penerus yang jelas dapat memicu keruntuhan rezim dengan kepemimpinan Kim dan Partai Buruh Korea tidak dapat mengatur atau mempertahankan kohesi dan dukungan militer.

Dia memperkirakan "bencana kemanusiaan akan terungkap di Korea Utara" dan memperingatkan akan semakin rumit oleh pandemi coronavirus. 

“Korea Selatan, China, dan Jepang akan harus berurusan dengan arus pengungsi skala besar yang potensial. Unit Tentara Rakyat Korea Utara akan bersaing untuk sumber daya dan kelangsungan hidup. Ini akan menyebabkan konflik internal antar unit dan dapat meningkat menjadi perang saudara yang meluas," paparnya.

Tetapi Kolonel Maxwell memperingatkan bahkan perselisihan internal tidak akan mengurangi permusuhan Korea Utara terhadap dunia luar atau kesediaannya untuk pergi berperang.

Karena Korea Utara adalah sebuah dinasti gerilya yang dibangun di atas mitos perang partisan anti-Jepang, kita dapat mengharapkan sejumlah besar militer - 1,2 juta tugas aktif dan 6 juta cadangan - untuk menolak intervensi asing dari dalam dan luar negeri. Korea Selatan.

Pensiunan kolonel itu juga menyoroti masalah dalam berurusan dengan gudang senjata pemusnah massal besar-besaran Kim. Dia mengatakan aliansi AS Selatan dan Korea akan harus siap untuk mengamankan dan membuat aman seluruh program WMD, nuklir, kimia, senjata biologi dan cadangan, fasilitas manufaktur, dan ilmuwan serta teknisi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kim jong un perang dunia ketiga
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top