Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penjualan Ritel Inggris Catat Penurunan Terbesar dalam Sejarah

Penjualan ritel Inggris mencatat penurunan terbesar sepanjang sejarah pencatatannya, setelah langkah-langkah pembatasan untuk mengendalikan virus corona (Covid-19) memaksa hampir semua toko tutup.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 24 April 2020  |  15:03 WIB
Suasana sepi di Tower Bridge di London, Inggris, Kamis (9/4/2020). Saat Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berada di unit perawatan kritis karena Covid-19, sejumlah pejabat menyusun rencana untuk memperpanjang masa lock down untuk mengendalikan krisis karena virus corona. Bloomberg - Simon Dawson
Suasana sepi di Tower Bridge di London, Inggris, Kamis (9/4/2020). Saat Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berada di unit perawatan kritis karena Covid-19, sejumlah pejabat menyusun rencana untuk memperpanjang masa lock down untuk mengendalikan krisis karena virus corona. Bloomberg - Simon Dawson

Bisnis.com, JAKARTA – Penjualan ritel Inggris mencatat penurunan terbesar sepanjang sejarah pencatatannya, setelah langkah-langkah pembatasan untuk mengendalikan virus corona (Covid-19) memaksa hampir semua toko tutup.

Kantor Statistik Nasional (Office for National Statistics) Inggris pada Jumat (24/4/2020) melaporkan penjualan keseluruhan termasuk bahan bakar mobil mengalami turun 5,1 persen pada Maret 2020 dari bulan sebelumnya, penurunan terbesar sejak setidaknya tahun 1996. Adapun, penjualan tidak termasuk bahan bakar turun 3,7 persen.

Angka-angka tersebut menunjukkan dampak parah akibat Covid-19 yang semakin membebani kondisi industri ritel di Inggris. Survei penjualan ritel ini dilakukan dari 1 Maret hingga 4 April.

Pada akhir Maret 2020, hanya supermarket, apotek, dan toko-toko penting lainnya yang tetap buka setelah Perdana Menteri Boris Johnson memerintahkan warga Inggris untuk tinggal di rumah masing-masing (stay at home). Toko-toko yang ditutup tidak akan dibuka kembali hingga setidaknya bulan Mei.

Toko-toko pakaian mengalami penurunan penjualan sebesar 35 persen, terburuk di antara toko non-makanan, dimana penjualan turun lebih dari 19 persen secara keseluruhan. Sementara itu, penjualan bahan bakar mobil mencatat kemerosotan hampir 19 persen.

Kabar baik untuk industri ini datang dari penjualan makanan, yang mencatat rekor kenaikan sebesar 10,4 persen karena didorong oleh aksi panic buying pada awal bulan ini.

Dengan banyaknya warga yang bekerja dari rumah (work from home), toko-toko alkohol mengalami peningkatan penjualan sebesar 31,4 persen, peningkatan terbesar sejak pencatatannya dimulai pada tahun 1988. Angka tersebut tidak termasuk supermarket, tempat sebagian besar alkohol dibeli.

Di sisi lain, para pembeli semakin aktif dalam bertransaksi secara daring. Oleh karenanya, nilai penjualan melonjak lebih dari 8 persen secara bulanan.

Sebagai tanda mengkhawatirkan lebih lanjut untuk peritel Inggris, sebuah laporan terpisah hari ini menunjukkan kepercayaan konsumen Inggris menyentuh level terendah dalam lebih dari satu dekade.

Perusahaan riset pasar, GfK, mengatakan indeks sentimen berada di level -34 pada bulan April, mendekati level yang terlihat selama krisis keuangan pada tahun 2008.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ritel inggris Virus Corona
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top