Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kisah Jurnalis Wuhan yang Sempat Menghilang, Cek Kondisinya

Li Zehua menyiarkan pengejaran dan penahanannya oleh polisi pada 26 Februari, sejak itu dia tidak terlihat di depan umum.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 23 April 2020  |  17:58 WIB
Fotografer - shadowness.com
Fotografer - shadowness.com

Bisnis.com, JAKARTA - Seorang jurnalis Tiongkok, Li Zehua, yang dikejar dan kemudian ditahan di Wuhan hampir dua bulan saat ini telah kembali muncul.

Li Zehua pernah menyiarkan pengejaran dan penahanannya oleh polisi pada 26 Februari. Sejak saat itu, dia tidak terlihat di depan umum. Dia menerbitkan sebuah video yang mengatakan dia menghabiskan dua minggu dikarantina di Wuhan.

Dia diberitahu bahwa karantina diperlukan karena dia berkunjung ke "daerah sensitif".

Li Zehua adalah jurnalis warga yang pergi ke Wuhan pada Februari, setelah jurnalis lain, Chen Qiushi, hilang. Dalam video pertamanya dari Wuhan Dia menjelaskan alasan dirinya ditempat itu.

"Sebelum saya memasuki Wuhan, seorang teman yang bekerja di media arus utama Tiongkok memberi tahu saya ... semua berita buruk tentang epidemi telah dikumpulkan oleh pemerintah pusat," katanya seperti dikutip BBC.com Kamis (23/4/2020).

"Media lokal hanya dapat melaporkan kabar baik tentang pemulihan pasien dan sebagainya. Tentu saja, tetap tidak pasti apakah itu benar, karena ini hanya apa yang saya dengar dari teman-teman saya," ungkapnya.

Kisah-kisahnya termasuk dugaan menutup-nutupi infeksi, dan krematorium yang sibuk. Mereka ditonton jutaan kali di platform China, YouTube, dan Twitter.

Dalam video itu, Li Zehua mengatakan sedang mengemudi di Wuhan ketika orang-orang di mobil lain menyuruhnya berhenti. Alih-alih berhenti, dia mempercepat.

Dia tiba di akomodasi dan mulai menyiarkan langsung sebelum "beberapa" orang berseragam polisi atau keamanan mengetuk pintu yang dekat.

Mengapa dua wartawan di Wuhan menghilang?

Dia mematikan lampu dan duduk diam sementara para petugas mengetuk pintu lain, dan akhirnya miliknya. Dia mengabaikan mereka tetapi tiga jam kemudian mereka mengetuk lagi.

Dia membuka pintu dan dibawa ke kantor polisi, tempat dia mengambil sidik jari dan sampel darah, sebelum dibawa ke "ruang interogasi".

Dia diberitahu bahwa dia dicurigai mengganggu ketertiban umum, tetapi diberitahu bahwa tidak akan ada hukuman.

Namun, karena dia telah ke "daerah epidemi sensitif", dia perlu dikarantina. Dia kemudian dibawa ke pusat karantina di kota kelahirannya selama dua minggu lagi, sebelum tinggal bersama keluarganya.

"Selama seluruh proses, polisi menegakkan hukum secara beradab, memastikan waktu istirahat dan makanan saya. Mereka juga sangat memperhatikan saya," katanya.

"Saya berterima kasih kepada semua orang yang merawat saya dan peduli pada saya. Saya berharap semua orang yang menderita epidemi ini dapat melewatinya. Tuhan memberkati China. Saya berharap dunia dapat bersatu bersama."

Sementara, Chen Qiushi masih hilang, menurut akun Twitter yang dijalankan oleh teman-teman. Dia telah keluar dari kontak selama 75 hari. Jurnalis lain yang melaporkan dari Wuhan, Fang Bin, juga tidak terdengar sejak Februari.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jurnalis Virus Corona Wuhan covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top