Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tekan Dampak Corona, Uni Eropa Gagal Mencapai Kesepakatan

Menteri Keuangan negara anggota Uni Eropa melakukan pembahasan mengenai kebijakan ekonomi yang akan ditempuh untuk menekan dampak pandemi virus Corona.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 08 April 2020  |  16:22 WIB
Bendera Uni Eropa - Reuters
Bendera Uni Eropa - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan seluruh negara anggota Uni Eropa gagal menghasilkan kesepakatan untuk menekan dampak penyebaran virus Corona atau Covid-19.

Menteri Keuangan seluruh negara anggota Uni Eropa itu melakukan pembahasan melalui konferensi video yang berlangsung sejak Selasa (8/4/2020) waktu setempat untuk membahas mengenai kebijakan ekonomi yang akan ditempuh dalam menekan dampak pandemi virus Corona.

Seperti dilaporkan Bloomberg, dua orang sumber dalam, mengatakan sumbu kegagalan itu terutama muncul dari sikap berlawanan antara Belanda dan Italia. Keduanya berselisih menyoal penggunaan kredit terhadap dana talangan untuk membiayai kebutuhan negara-negara lain.

Tak cuma itu, para menteri dari sebagian besar negara peserta juga masih terlibat perdebatan soal isyarat penerbitan utang pembiayaan bersama.

Usai rapat yang berlangsung tak kurang dari 16 jam itu, seluruh menteri menyepakati bahwa akan ada pembahasan ulang pada Kamis (9/4/2020) besok demi mencari kata sepakat.

Sentimen positif, coba disebarkan oleh Menteri Keuangan Perancis, Bruno Le Maire dan wakil Jerman, Olaf Scholz. Usai pertemuan, dalam percakapan Twitter keduanya sama-sama menggemborkan pentingnya mencapai kesepakatan dalam negosiasi ini.

Meski demikian, belum ada sinyal kuat bahwa kesepakatan bakal terjalin di antara seluruh negara anggota dalam waktu dekat.

Adapun, pemimpin-pemimpin Uni Eropa menugaskan para menteri agar dalam negosiasi berikutnya membawa solusi baru untuk mengatasi pukulan ekonomi akibat pandemi.

Pada pertemuan perdana setidaknya pembicaran berfokus kepada tiga hal. Pertama, soal penerapan mekanisme stabilitas Eropa, bailout untuk area-area negara tertentu, dan tawaran kredit senilai lebih 2 persen dari pendapatan blok Uni Eropa.

Kedua, soal penyusunan dana jaminan yang rencananya bakal dikelola European Investment Bank. Dana ini diharapkan dapat mennghasilkan lebih dari 200 miliar euro yang bisa digunakan untuk bantuan likuiditas perusahaan.

Kemudian, yang terakhir adalah menyoal skema reasuransi kerja senilai 100 miliar euro.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

uni eropa Virus Corona covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top