Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Trump Akan Hubungi Xi Jinping Bahas Virus Corona

Dilansir dari www.straitstimes.com, Trump mengatakan dalam konferensi pers bahwa ia akan berbicara dengan Xi, Jumat (27/3/2020) malam hari waktu Singapura.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 27 Maret 2020  |  11:22 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kanan) bersama Presiden China Xi Jinping (kiri) saat kunjungan ke Beijing, China, Kamis (9/11/2017). - Reuters/Damir Sagolj
Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kanan) bersama Presiden China Xi Jinping (kiri) saat kunjungan ke Beijing, China, Kamis (9/11/2017). - Reuters/Damir Sagolj

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden AS Donald Trump mengatakan akan berdiskusi melalui telepon dengan Presiden China Xi Jinping terkait dengan kasus virus corona.

Dilansir dari www.straitstimes.com, Trump mengatakan dalam konferensi pers bahwa ia akan berbicara dengan Xi, Jumat (27/3/2020) malam hari waktu Singapura.

Di Amerika Serikat kini jumlah kasus telah melampaui jumlah penyebaran virus di China dan Italia, menurut Universitas Johns Hopkins.

Data negara-demi-negara yang diterbitkan Kamis malam menunjukkan bahwa kasus-kasus virus corona yang dikonfirmasi di AS telah melampaui 81.285, dengan wabah terbesar ada di New York, New Jersey dan California.

Sebanyak 1.177 orang Amerika telah meninggal karena virus yang menyebar cepat. Namun ,Trump meragukan hal ini, dengan mengatakan "Anda tidak tahu jumlahnya di China" dilansir dari www.ftnews.com.

Trump mengatakan dia dan Xi akan membahas pandemi global dan menegaskan mereka memiliki "hubungan yang sangat baik". Namun, dilain pihak dia masih memunculkan pertikaian di kedua belah negara karena saling menyalahkan siapa yang menyebarkan virus ini.

Di satu sisi, Trump berulangkali menyebut Covid-19 sebagai "virus Cina", karena virus itu pertama kali menyebar di kota Wuhan. Hal ini memicu kemarahan masyarakat China. Di sisi lain pejabat kementerian luar negeri China telah mengatakan bahwa ini teori konspirasi yang mana tentara AS membawa virus ke China.

Sebelumnya, setelah konflik hampir dua tahun, Amerika Serikat dan China akhirnya menandatangani gencatan senjata perdagangan sehingga membuat kalangan pebisnis dunia lega.

Kesepakatan itu merupakan hadiah bagi Presiden AS Donald Trump yang tengah menghadapi sidang pemakzulan dan pertarungan pemilihan presiden pada akhir tahun ini. Trump menyebut perjanjian itu "sangat penting".

Akan tetapi, tarif impor senilai ratusan miliar dolar, atau dua pertiga dari nilai lebih dari US$500 miliar impor dari China, merugikan konsumen dan pebisnis bisnis Amerika Serikat.

Perjanjian "fase satu," termasuk janji dari China untuk meningkatkan pembelian produk pertanian Amerika dan ekspor lainnya selama dua tahun, memberikan beberapa perlindungan untuk teknologi AS.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

xi jinping Virus Corona Donald Trump
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top