Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lima hari, RS Darurat Virus Corona Wisma Atlet Telah Menerima 208 Pasien

Jumlah tersebut masih bakal terus bertambah. Jumlah tersebut, diterima RS Darurat dari berbagai rumah sakit, tak hanya yang ditunjuk pemerintah sebagai rujukan.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 26 Maret 2020  |  13:54 WIB
Petugas kesehatan memeriksa alat kesehatan di ruang IGD Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Senin (23/3/2020). Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran itu siap digunakan untuk menangani 3.000 pasien. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A - Pool
Petugas kesehatan memeriksa alat kesehatan di ruang IGD Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Senin (23/3/2020). Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran itu siap digunakan untuk menangani 3.000 pasien. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A - Pool

Bisnis.com, JAKARTA - Sejak difungsikan sebagai Rumah Sakit Darurat pada Senin, 22 Maret 2020, hingga kini sudah ada 208 pasien virus Corona (Covid-19) yang menjalani perawatan dan isolasi di Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta. Mereka di antaranya adalah pasien dalam pengawasan (PDP) 146, orang dalam pemantauan (ODP) 48, dan pasien positif Corona 14 orang. 

"Rasionya 121 pria dan 87 wanita," ujar Komando Tugas Gabungan Terpadu (Kogasgabpad) RS Darurat Wisma Atlet, Laksamana Madya TNI Yudo Margono, Kamis (26/3/2020).

Sampai saat ini, Yudo mengatakan, para pasien Corona tersebut merupakan rujukan dari berbagai macam rumah sakit, tak khusus dari rumah sakit rujukan pemerintah saja.

Seperti diketahui, jumlah masyarakat yang terinfeksi virus Corona terus naik sejak kasus pertama diumumkan Presiden Joko Widodo pada 2 Maret 2020. Terakhir, virus asal Wuhan, Cina itu telah menelan korban jiwa hingga 58 orang atau 7 persen dari 790 orang yang terinfeksi.

Meningkatnya jumlah pasien itu membuat beberapa rumah sakit kewalahan dan tak bisa menampung pasien. Sehingga pemerintah pusat memutuskan memakai Wisma Atlet sebagai rumah sakit darurat.

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengatakan, hanya lima dari tujuh tower Wisma Atlet Kemayoran yang digunakan untuk Rumah Sakit Darurat. "Tower 6 dan 7 digunakan untuk menerima pasien yang indikasi positif dan dilakukan pemeriksaan. Kedua gedung juga dilengkapi perlengkapan seperti laboratorium termasuk ruang radiologi," ujar Hadi. 

Lalu untuk pendukung tenaga medis disiapkan di tower 1. Adapun tenaga medis itu terdiri dari TNI, Polri, BUMN, gabungan RS swasta dan kelompok yang memiliki kemampuan untuk memberikan tenaganya terkait dengan perawatan COVID-19. Letak tower dokter dan perawat terletak cukup jauh dari ruang pasien. 

Selain itu, tersedia juga 1 tower yang ditempati oleh anggota Gugus Tugas Penanganan Covid-19 yang terdiri dari TNI, Polri, BNPB, dan kelompok relawan. Mereka menempati tower tiga yang berdekatan dengan gedung rawat inap pasien Corona. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona WISMA ATLET

Sumber : Tempo

Editor : Andya Dhyaksa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top