Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

IDI Investigasi dan Ralat Jumlah Dokter yang Meninggal karena Virus Corona

Adib yang juga Sekjen PB IDI, Selasa (24/3/2020), kepada Bisnis, menuturkan dari 6 dokter yang diberitakan meninggal karena Covid-19, ternyata ada seorang dokter dari Bandung yang meninggal bukan karena Covid-19, yakni almarhum dr Toni Daniel Silitonga.
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 24 Maret 2020  |  08:26 WIB
Ketua Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia Daeng M. Faqih - Bisnis/Nur Faizah Al Bahriyatul Baqiroh
Ketua Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia Daeng M. Faqih - Bisnis/Nur Faizah Al Bahriyatul Baqiroh

Bisnis.com, JAKARTA – Ketua Terpilih Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Dr Muhammad Adib Khumaidi  SpOT mengatakan bahwa pihaknya tengah menginvestigasi kematian para dokter karena virus corona Covid-19.

Adib yang juga Sekjen PB IDI, Selasa (24/3/2020), kepada Bisnis, menuturkan dari 6 dokter yang diberitakan meninggal karena Covid-19, ternyata ada seorang dokter dari Bandung yang meninggal bukan karena Covid-19, yakni almarhum dr Toni Daniel Silitonga.

Dalam klarifikasinya di akun Instagram @ikatandokterindonesia, yang merupakan Kepala Seksi Penanggulangan Penyakit Menular Dinas Kesehatan Bandung Barat yang juga Ketua Satgas Penanggulangan Covid-19, pada hari-hari terakhirnya sangat sibuk mempersiapkan penanggulangan corona di Bandung Barat.

Hal tersebut membuat Toni kelelahan dan mengalami serangan jantung.

 Sebelumnya, diberitakan ada 6 dokter yang meninggal karena Covid-19 dalam akun Instagram IDI.

Adib pun mengatakan bahwa IDI saat ini menginvestigasi apakah lima dokter yang meninggal karena Covid-19 itu tertular dari pasien saat proses pengobatan atau karena faktor lain, seperti berkunjung ke negeri yang tertular virus corona, atau dalam proses perjalanan/kegiatan yang kontak dengan orang positif corona.

“Memang benar ada lima dokter yang meninggal karena Covid-19, tetapi soal apakah secara langsung tertular corona saat menangani pasien, ini masih dalam investigasi,” ujarnya.

Dia mengatakan, kematian Guru Besar FKM-UI Profesor Bambang Sutrisna di RS Persahabatan pada Senin (23/3/2020) juga masih dalam pendataan, karena IDI belum menerima hasil laboratorium dari Litbangkes.

Sejauh ini, status Profesor Bambang Sutrisna adalah pasien dalam pengawasan (PDP) Covid-19.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ikatan dokter indonesia Virus Corona
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top