Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gerindra Soal Natuna : Percuma Bicara Keras Tapi Tak Ada Tindakan

Partai Gerindra menilai apa yang sudah dilakukan pemerintah sudah tepat terkait tindakan China yang menerobos perairan Indonesia di Laut Natuna Utara bahkan mengklaim sebagai wilayahnya.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 07 Januari 2020  |  14:10 WIB
Gerindra Soal Natuna : Percuma Bicara Keras Tapi Tak Ada Tindakan
Wakil Ketua Umum Gerindra Sufmi Sufmi Dasco Ahmad . JIBI/Bisnis - Jaffry Prabu Prakoso
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Politisi Partai Gerindra menilai apa yang sudah dilakukan pemerintah sudah tepat terkait tindakan China yang menerobos perairan Indonesia di Laut Natuna Utara bahkan mengklaim sebagai wilayahnya.

Wakil Ketua Umum Gerindra Sufmi Dasco Ahmad mengatakan bahwa diplomasi yang dilakukan Kementerian Luar Negeri merupakan upaya yang sudah cukup keras. Dari sisi pertahanan, armada juga sudah dikerahkan demi menegakkan kedaulatan. 

“Harus dilakukan komunikasi dan diplomasi yang intens. Pertama untuk menyamakan persepsi soal garis batas sehingga hal tersebut bisa diselesaikan dengan baik,” katanya di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (7/1/2020).

Dasco menjelaskan bahwa negosiasi melalui jalur diplomasi harus dilaksanakan karena tidak mungkin langsung mengajak perang. 

Ini terkait juga dengan pernyataan Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto yang juga ketua umum Gerindra. Prabowo menanggapi kasus Natuna dengan santai dan menyatakan akan menyelesaikannya secara baik-baik. 

“Kinerja seorang Menhan sudah dilakukan dengan pas menurut saya dan bahwa kemudian pelaksanaan di lapangan oleh TNI juga sudah dilakukan. Kan percuma kita ngomong keras-keras, gebrak meja tapi tidak ada action,” jelas Dasco.

Presiden Joko Widodo sebelumnya menyatakan persoalan sengketa di perairan Natuna, Kepulauan Riau, dengan China tidak bisa dianggap sepele.

Presiden Jokowi menegaskan Pemerintah Indonesia tidak gentar melawan klaim China jika menyangkut kedaulatan negara.

“Saya kira, seluruh statement yang disampaikan sudah sangat baik bahwa tidak ada yang namanya tawar menawar mengenai kedaulatan, mengenai teritorial negara kita,” tegas Presiden saat membuka Sidang Kabinet Paripurna tentang Penetapan RPJMN 2020-2024 di Istana Negara, Senin (6/1/2020).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

natuna gerindra
Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top