Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AS dan Iran Mengancam Ekonomi Dunia yang Mulai Stabil  

Ekonomi dunia yang mulai stabil setelah kinerja terburuknya dalam satu dekade, diuji oleh serangan udara Amerika Serikat di Irak yang menewaskan salah satu jenderal paling kuat Iran
Dika Irawan
Dika Irawan - Bisnis.com 04 Januari 2020  |  07:03 WIB
AS dan Iran Mengancam Ekonomi Dunia yang Mulai Stabil  
Bendera Iran berkibar di lapangan minyak Soroush di Teluk Persia, Iran, Senin (25/7/2005), - Reuters/Raheb Homavandi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonomi dunia yang mulai stabil setelah kinerja terburuknya dalam satu dekade, diuji oleh serangan udara Amerika Serikat di Irak yang menewaskan salah satu jenderal paling kuat Iran.

Sebagaimana diketahui, perjanjian perdagangan tentatif antara AS dan China telah mendukung ekspektasi bahwa pertumbuhan global akan mulai pulih tahun ini. Kepercayaan bisnis perlahan-lahan membaik ketika alat-alat manufaktur utama menunjukkan pulih.

Sekarang, gejolak AS-Iran dapat menghentikan sentimen positif apa pun. Kenaikan berkelanjutan dalam harga minyak berjangka di London dan New York melonjak lebih dari 4% karena berita itu, akan melukai negara yang bergantung pada impor energi, serta menekan permintaan konsumen.

"Situasi ini mengingatkan saya pada permainan Whack-A-Mole," kata Wellian Wiranto, seorang ekonom di Oversea-Chinese Banking Corp di Singapura dikutip dari Bloomberg, Jumat (3/1/2020).

Dia menambahkan, tepat ketika pasar mulai merasa lega bahwa risiko eskalasi perang dagang telah surut, peristiwa lainnya lainnya muncul entah dari mana.

Banyak yang akan bergantung pada apakah lonjakan harga minyak berkelanjutan. Kenaikan tajam dalam minyak akan memiliki dampak negatif yang signifikan terhadap ekonomi di luar Timur Tengah.

Biaya energi yang lebih tinggi berdampak pada ekonomi dengan berbagai cara. Negara-negara yang merupakan importir energi netto akan melihat pendapatan dan pengeluaran rumah tangga dirugikan, dan inflasi dapat meningkat.

Sebagai importir minyak terbesar di dunia, China rentan, banyak negara Eropa juga mengandalkan impor energi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top