Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Indonesia dan Guatemala Sepakat Bersatu Lawan Diskriminasi Sawit

Indonesia dan Guatemala sepakat memperkuat kerja sama antara kedua negara. Hal itu diwujudkan melalui penandatanganan nota kesepahaman mengenai Pembentukan Konsultasi Bilateral pada Selasa (10/12/2019) di Kantor Kementerian Luar Negeri, Jakarta.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 10 Desember 2019  |  15:40 WIB
Menteri Luar Negeri Guatemala Sandra Erica Jovel Polanco dan Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi menandatangani MoU mengenai Pembentukan Konsultasi Bilateral di Kementerian Luar Negeri, Jakarta, Selasa (10/12/2019) - Denis Riantiza M
Menteri Luar Negeri Guatemala Sandra Erica Jovel Polanco dan Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi menandatangani MoU mengenai Pembentukan Konsultasi Bilateral di Kementerian Luar Negeri, Jakarta, Selasa (10/12/2019) - Denis Riantiza M

Bisnis.com, JAKARTA--Indonesia dan Guatemala sepakat memperkuat kerja sama antara kedua negara. Hal itu diwujudkan melalui penandatanganan nota kesepahaman mengenai Pembentukan Konsultasi Bilateral pada Selasa (10/12/2019) di Kantor Kementerian Luar Negeri, Jakarta.

"Penandatanganan MoU mengenai konsultasi bilateral akan sangat memfasilitasi komunikasi yang lebih terstruktur antara kedua negara," ujar Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi.

Retno mengungkapkan dalam pertemuan bilateral dengan Menteri Luar Negeri Guatemala Sandra Erica Jovel Polanco hari ini, kedua negara membahas peningkatan kerja sama ekonomi, termasuk perdagangan dan investasi.

Guatemala merupakan negara mitra perdagangan terbesar kedua bagi Indonesia di wilayah Amerika Tengah. Namun, menurut Retno, nilai perdagangan dengan Guatemala masih terbilang kecil dan perlu ditingkatkan.

Nilai perdagangan bilateral Indonesia-Guatemala pada 2018 baru mencapai US$50,29 juta dan akan ditingkatkan melalui berbagai mekanisme antara lain Latin America and the Caribbean (INA-LAC) Business Forum dan Trade Expo.

Selain itu, secara khusus kedua negara juga membahas mengenai isu kelapa sawit. Guatemala merupakan negara eksportir produk minyak sawit utama di Amerika Latin.

"Sebagai dua negara penghasil kelapa sawit, kami sepakat meningkatkan kerja sama, utamanya di dalam melawan diskriminasi terhadap sawit," kata Retno.

“Saya juga mengundang Guatemala untuk bergabung menjadi anggota Council of Palm Oil Producing Countries (CPOPC)," katanya menambahkan.

Dalam kesempatan ini, Indonesia juga mendorong mendorong upaya penyelesaian persetujuan bebas visa bagi pemegang paspor diplomatik dan dinas. Indonesia juga mulai menjajaki persetujuan bebas visa bagi seluruh pemegang paspor Indonesia.

Adapun kunjungan Menlu Sandra Jovel dan delegasi ke Jakarta pada 10-11 Desember 2019, merupakan kunjungan tingkat Menteri Luar Negeri yang pertama kali dilakukan, sejak dibukanya hubungan bilateral Indonesia-Guatemala pada 1992.

Dalam kunjungan ke Jakarta, rencananya Menlu Sandra Jovel akan meresmikan pembukaan kembali Kedutaan Besar Guatemala di Indonesia, serta melakukan kunjungan kehormatan kepada Sekretaris Jenderal ASEAN dan Direktur Eksekutif Council of Palm Oil Producing Countries (CPOPC).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hubungan bilateral guatemala
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top