Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PKB Bantah Stafsus Wapres asal NU Bagi-bagi Kue Hasil Pilpres

Ketua DPP PKB Yaqut Cholil Qoumas Yaqut membantah bahwa penunjukan delapan staf khusus (stafsus) Wakil Presiden Ma’ruf Amin merupakan bentuk ‘bagi bagi kue’ sebagai balas jasa saat pemilihan presiden 2019.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 26 November 2019  |  20:07 WIB

Bisnis.com, JAKARTA--Ketua DPP PKB Yaqut Cholil Qoumas Yaqut membantah bahwa penunjukan delapan staf khusus (stafsus) Wakil Presiden Ma’ruf Amin merupakan bentuk ‘bagi bagi kue’ sebagai balas jasa saat pemilihan presiden 2019.

Menurutnya, kedelapan stafsus itu sesuai dengan keahliannya meski saparuhnya berasal dari unsur Nadhatul Ulama (NU).

"Saya kira dari delapan nama yang dtetapkan sebagai stafsus wapres itu, itu memiliki kualisifikasi yang berbeda beda. Ada yang ahli hukum, Pak Robikhin misalnya, ada soal terkait dengan masalah Sosial Pak Imam Aziz dan seterusnya," katanya, Selasa (26/11).

Dia juga mengatakan bahwa jumlah stafsus itu tidak berlebihan karena sesuai dengan kebutuhan.

"Saya kira ini penting, ya soal jumlahnya itu dianggap berlebihan ya relatif saja saya kira kebutuhannya," katanya.

Lebih jauh, dia membantah, penujukan delapan stafsus itu bertentangan dengan semangat debirokratisasi yang digaungkan oleh Presiden Jokowi.

Dia mengatakan pengangkatan stafsus itu jangan dilihat dari stafsusnya dulu, tapi lihat jumla menterinya.

“Tetapi sekali lagi ini kembali lagi kepada kebutuhan, kalau saya memaknai debirokratisasi itu sejauh mana kebutuhan, jadi bukan kuantitas tetapi kualitas. Memaknainya seperti itu," katanya.

Pada bagian lain dia mengatakan tidak ada masalah dengan para staf asal NU tersebut karena Ma’ruf juga mustasyar PBNU dan sebelumnya pernah jadi rais aam PBNU.

Dengan demikian kalau kemudian dia mengambil stafsus yang memiliki latar belakang NU maka hal itu wajar saja, kata Yaqut. Apalagi, ujarnya, sosok stafsus harus orang yang benar-benar membuat nyaman Ma’ruf.

"Karena stafsus kan itu nempel ya. Itu dia day to day nempel dan dia tentu Pak Ma"ruf mencari yang paling nyaman buat beliau. Memberi masukan, diskusi dan seterusnya," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pkb staf khusus
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top